Saturday, 2 June 2012

Fahaman Merbahaya? Kebenarannya?

Hari ini berlalu dengan begitu lambat. Langkahan aku pun sangat-sangat perlahan. Tapi ada satu benda yang aku rasakan agak suka untuk dikongsi bersama. Berhimpunlah semua adik-beradik aku dari semua keluarga dan ada di antara kami yang membawa beberapa jenis buku lepas solat Jumaat tadi. Lagipun agak rasa nak mengamuk juga kalau terus menerus kena kerja untuk kenduri. Ok, Topiknya agak sensitif pada sesetengah orang, iaitu tentang Syiah. Agak khusus pada yang aku tulis ini banyak berkaitan pada Syiah Imamiah.

Sebelum itu, pada pembaca-pembaca blog ini, sila buat rujukan lain (cross-reference) dan sila tanya pada guru-guru, ustaz atau ustazah, atau mana-mana orang yang dalam ilmu agamanya. Aku ini orang awam, tak tinggi ilmu, jadi sila jangan sedap hentam guna baca apa yang tersedia di internet. Lagipun, aku tahu bahawasanya ada di kalangan kalian yang kurang ambil tahu tentang agama, dan lebih banyak ambil tahu tentang artis dan fesyen. Namun begitu, aku percaya pembaca-pembaca blog aku ini bijak-bijak belaka.

Ok, apa itu Syiah? Secara definisi ringkas, satu aliran agama yang terpesong dari Islam yang sebenar. Mengagungkan Saidina Ali, sehingga ada di antara cabangnya yang terlalu ekstrim sehingga tidak mengiktiraf Muhammad sebagai rasul. Punca kemunculan Syiah, ada macam-macam versi. Aku tak pasti mana yang sebenar-benarnya. Selebihnya, elok kalian cari pada alim ulama.

Apa yang menarik tentang Syiah yang aku nak cerita? Mungkin ada di antara kalian dah lama tahu dan sedia maklum ada puak Syiah dah mula bertapak di Malaysia. Entah macam mana orang kita boleh sedap terima fahaman mereka, aku kurang pasti. Ada pula yang menambah ketidak-bijaksanaan dengan mengatakan ia datang dari parti politik tertentu. Payah dengan Malaysia, asal ada benda pelik, kena dengan politik. Agaknya kalau lepas ini ada orang gempar ikan paus datang Malaysia pun kata parti politik yang ambil. Apa-apalah. Jadi, mulalah bertapaknya puak Syiah. Ada terjadi beberapa kes di masjid-masjid dan surau-surau di sekitar Ulu Kinta, Perak, mendapat risalah dan buku-buku dari fahaman ini. Dari kulitnya, sekadar bertajuk "Kembali ke Jalan Benar", tetapi susunan ayat dan caranya akan membuatkan orang yang lemah asas agama akan terpesong. Elok pula kena dengan orang yang tak ambil tahu tentang sejarah Islam.

Maka, berbuallah aku dan adik-beradik aku tentang perkara ini berserta dengan beberapa orang pakcik. Biasalah, orang lelaki. Kaum lelaki memang ambil berat benda-benda ilmiah. Tak macam orang perempuan, asal ada kenduri, mulut buat dosa sampai tahap naik sibuk malaikat nak catat. Lantaklah. Fenomena orang perempuan payah nak diubah.

Jadi, muncullah antara yang paling kecil antara kami, melontarkan soalan yang memecahkan tawa semua orang. "Kalau dikatakan Hassan itu maksum, macam mana cerita dengan Hassan iktiraf Muawiyah sebagai ketua? Dah Syiah ni kata Muawiyah ni kafir, dah tu Hassan iktiraf Muawiyah? Sekarang ni dikatakan Hassan itu maksum. Maksum takkan buat dosa dan silap. Kalau Hassan iktiraf Muawiyah secara peribadi, maksudnya Hassan buat silap. Kalau itu ilham dari Allah, maksudnya Muawiyah itu ketua yang diiktiraf Allah.". (sesiapa yang tidak faham dialog ini, sila rujuk pada yang berkenaan untuk cari maklumat). Begitu kata dari seorang budak yang berumur tak sampai 15 tahun. Budak kecil macam itu pun boleh tengok kesilapan Syiah selepas dia tengok risalah-risalah yang diberikan. Peliknya, rakyat Malaysia ini dah sah-sah majoritinya Sunni. Yang tukang terjemah buku ini pun dah tentu Melayu. Mana agaknya dia letak akal fikiran. Kalau Wahabbi, biasalah aku jumpa. Tapi taklah sampai caci maki Aisyah, Abu Bakr, Usman. Dahsyat.

Setakat ini sahaja. Aku harap penaipan aku kali ini boleh buat kalian fikir-fikir balik. Ada di antara kita yang dah pesong tahap entah ke mana. Bukanlah buku atau risalah atau orang yang boleh memesongkan kita. Tetapi semuanya disebabkan hati kita sendiri. Ilmu wajib dicari. Ilmu dunia dan akhirat harus seimbang. Nanti esok-esok nak kafan mak ayah sendiri pun kita terkial-kial. Jangan kata Syiah, agama lain pun boleh cucuk baik punya. Ok, moga-moga diteguhkan iman kita dan ditambahkan lagi. Syiah taklah bahaya mana pun, asalkan kita ada ilmu asasnya di dada. Ijazah universiti kita boleh cari, ilmu agama macam mana? Cario. 




Selit-selit: Satu perkara yang aku puji tentang Syiah, mereka sangat taat setia pada ketua. Apa yang diarahkan, dibuat serta merta tanpa banyak tanya. Kita? yang konon mengaku Ahlus Sunnah? Yusuf Qardawi suruh keluar hentam pemimpin zalim pun kita buat tak tahu. Eloklah sangat.


6 comments:

nurshamila said...

thanks bt entry ni and thanks jgk sbb tegur entry aku. manusia sllu bt silap. and its my fault. sory. lepas ni i'll be more concern about it, tak bt kesimpulan melulu

syaiza - chan said...

salam...
Menarikk entry.. hurmmm.. skunk nie ajaran2 syiah n sesat sume dh berleluasa.. bhaya pd spe yg kurng didikn agama tuh.. bole terpesong..nauzubillah..mintak di jauhkn.. :)

Cik Ummi said...

huhu..ilmu agama aku pun tak tinggi mana pun..
terima kasih kerana mengingatkan..


ouh, kau ni, anti pompan ke?
hahaha (maaf, random question.hehehe)

Reena said...

Rasanya biarlah orang yang tinggi ilmunya yang layak untuk jawab :)

Asyikin Muhammad said...

Syg da smpai kk cntct. Love.

ஜ miss klanika ஜ said...

syiah. dh igt2 lupa masa belajar agama kt skul dulu