Tuesday, 11 December 2012

Bil, Kemodenan dan Hari Ini..


Dari cerita tentang orang kahwin pakai baju tentera (konon kacak), kemudian Harimau Malaya tidur di saat akhir sehingga dapat seri, sampailah ke cerita politik yang tak sudah-sudah dengan tipu helahnya, hari ini aku ada terbaca satu berita menarik. Agak ringan bagi aku.

Di Arab Saudi, seorang lelaki mencatat sejarah dalam hidupnya apabila dianugerahi dengan bil telefon yang aku rasa boleh tahan bayarannya. Angka dalam bil itu ialah SR 10 billion, atau RM 8.16 billion. Ditambah pula dengan kenyataan perkhidmatan komunikasi itu, ia mungkin betul kerana kononnya cas panggilan ke luar negara adalah mahal ditambah penggunaan internet. Lelaki Arab itu mahu menghadapkan bil itu ke muka pengadilan.

Tak lama dahulu, kes yang hampir sama, seorang lelaki terkejut apabila bil kad kreditnya berjumlah juta-juta juga setelah selesai membeli sekotak rokok. Namun, pihak bank membetulkan kembali kesilapan itu, termasuk membayar ganti rugi insan tersebut untuk panggilan ke bank dan sebagainya.

Agak-agak, kalau kita kena macam itu, aku rasa mungkin sahaja kita terus rasa pening nanar. Kalau ustaz-ustaz pun, aku rasa mahu juga naik merah mukanya. Anak kahwin lari pun mungkin kita boleh maafkan dan terima 'menantu segera' kita, tapi bila bab wang, manusia mampu menjadi satu makhluk yang sangat menakutkan. Bak kata Encik Rambo, "Killing is easy as breathing". Namun, berita-berita ini cuma ada di zaman sekarang.

Begitulah halnya dunia sekarang. Aku berani jamin, 15-20 tahun dahulu, di zaman bapa aku masih menjadi rebutan ramai gadis, dia mungkin hanya perlu memikirkan beberapa helai bil sahaja di hujung bulan. Bil elektrik, air dan mungkin kalau ada, bil telefon rumah. Namun, cuba kita tenung-tenung peti surat kita pada zaman moden ini. Berapa banyak bil yang sampai? Bil elektrik, air, telefon bimbit sendiri dan isteri, internet, Astro, kad kredit dan segala macam kertas-kertas nipis yang akan membuatkan poket kita nipis di hujung hari. Itu belum masuk Touch N Go yang mana aci kerat jari, waktu bapa aku muda dulu, dia tak pernah terbayang pun bagaimana rupa kad tersebut.

Namun, jika orang bertanya pada aku, "RL, kau rasa kau moden tak dunia sekarang?", aku hanya mampu tersenyum tanpa kata. Satu soalan yang ada dua jawapan yang sangat berbeza. Nak hidup cara ala-ala 15 tahun dahulu, nanti dikata orang sebagai ketinggalan zaman. Nak diikutkan cara zaman sekarang yang ala-ala moden, entah terikut atau tidak dengan kosnya yang mahal.

Kata orang, "go with the flow" atau ikutlah arus. Tapi apa yang aku belajar, untuk kemudikan kapal dengan lebih berkesan dan selamat, lawanlah arus. Fikir-fikirlah.



Selit-selit: Pernah aku buat bil telefon melambung waktu tingkatan dua. Separuh mati aku menahan nyawa dari hilang terbang. Hahah.

Selit-selit: Iye nae sonul japgo nunulkamayo uri saranghaetton-nalto sengkaghepayo, uri nomu saranghaeso apossonnaeyo, soro saranghandan malto mottansondaeyo.



Wednesday, 5 December 2012

Artis, Sekolah Pondok, Akhbar yang Bodoh dan Rezeki..

Maaf tidak mengemaskini blog sehari dua ini. Ada sedikit kesukaran dari segi teknikal dan praktikal. 

Maka, bersempena ramai rakan-rakan blog yang mengimarahkan hari Rabu tanpa kata, aku juga hendak meraikannya dengan banyak kata-kata.

Pada hari Isnin yang lalu, di waktu aku banyak tugasan untuk dilakukan, aku sempat membaca akhbar tabloid Metro. Kebiasaannya aku akan langkau bahagian artis dan dunia hiburan, tetapi pada pagi itu Allah takdirkan aku terselak satu halaman di dalamnya, seraya membuakkan segala naluri dan kesan adrenalin untuk menaip mengenainya.

Apa yang aku baca? Satu hamba Allah yang aku tak tahu namanya, konon-konon tak bersetuju apabila ada seorang artis yang masuk pondok, berhenti kerja. Kemudian isteri kepada artis tersebut minta izin untuk berlakon dan dilarang oleh artis tersebut kerana punca rezeki seperti itu haram. Maka, kata orang yang mengarang dalam akhbar itu, seolah-olah artis itu tidak bertanggungjawab kerana tidak bekerja dan tidak mencari wang untuk anak dan isteri.

Kalau ada di antara kalian mempunyai rakan di akhbar tersebut atau sesiapa yang boleh sampaikan pada penulis tersebut, dengan senang hati, sila sampaikan pada beliau apa yang aku taip.

Ini dari aku pula, penulis itu, pernah masuk pondok atau tidak? Pernah mengaji agama seperti di pondok? Dah mampu nak syarah kitab-kitab? Kalau tak tahu apa, jangan sedap bercakap. Jangan guna logik Yahudi dan Nasrani untuk kehidupan orang Islam. Penulis tersebut, aci kerat jari, kalau aku minta dia senaraikan kitab-kitab tua yang dia dah belajar, aku rasa tak lepas dengan bilangan jari tangan aku.

Pemikiran kita dijajah oleh barat, dijajah oleh Yahudi sejak sekian lama. Mengatakan bahawa, tanpa sijil-sijil, tanpa diploma, tanpa ijazah, maka laluan rezeki akan menjadi amat payah. Apakah rezeki kita datang dari keping-keping kertas itu? Adakah kita sudah hilang kepercayaan kita kepada Tuhan yang memberi rezeki? Berapa ramai yang ada ijazah dan segala kelayakan yang hebat-hebat, masih menganggur dan mengharap kepada duit ibubapa? Tak pernah terfikirkah? Mengapa ada di antara kita yang menjadi begitu bodoh, menaip dan bercakap benda yang seolah-olah mengatakan Tuhan itu akan membiarkan hambanya yang mencari ilmu, lapar dan kebulur? Mengapa ramai di antara kita yang menjadi begitu bangang sebegitu sekali?

Allah kata apa pada hamba-hambanya? Kahwin dan Dia akan beri rezeki. Muhammad suka umatnya ramai. Adakah Muhammad akan biar sahaja umatnya yang ramai anak-anak lapar dan dahaga?

Kita dimomokkan ketika kecil dengan UPSR, PMR dan SPM. Apabila tamat SPM, kita dijuih-juih dengan ideologi mengatakan dengan berbekalkan SPM, payah hendak bergaji besar. Maka, berbondong-bondong menghantar anak untuk diploma dan ijazah; demi mengharapkan gaji RM3000 ke atas. Sedangkan, hutang pelajaran untuk mendapatkan gaji sedemikian rupa dah nampak sangat tak berbaloi. Tak pernah fikirkah kita? Adik aku, dengan SPM 11A, pergi ke pondok. Tak ada kisah dengan diploma atau sijil. Kalau kita yakin dengan Allah, maka apa yang kita nak takutkan dan risaukan dengan dunia?

Entri lepas aku ada cakap, dalam kitab tertulis sebegini. Tanam padi dapat lalang, tanam lalang tak dapat padi. Tak nampak lagikah kita? Lagi nak aku terangkan?

Fikir-fikirlah. Jangan kita taip benda-benda yang bukan-bukan tanpa kita tahu hal sebenar. Cukup-cukuplah menjadi seorang manusia yang tak ada ilmu. Dari mengata orang sebegitu, pergilah menuntut ilmu bersama-samanya.


Selit-selit: Aku tertanya-tanya mengapa kita masih tak nampak Islam itu apa.

Selit-selit: Aku percaya, masih ramai ibubapa yang berpaksikan ideologi orang kafir harbi.


Sunday, 2 December 2012

Ijazah, Contest dan Sembang-sembang..

Pertama, aku nak ucapkan setinggi-tinggi tahniah buat seseorang kerana telah berjaya mendapatkan sekeping ijazah. Aku tak dapat nak pergi sekali kerana aku tidak berkesempatan di atas beberapa halangan dan faktor-faktor yang tak dapat nak dielakkan. Semoga lebih maju di hari-hari mendatang. Semoga ilmu yang dipelajari dapat dimanfaatkan untuk diri sendiri, keluarga, masyarakat dan agama. Begitulah hendaknya.  Aku ini tumpang gembira. Nak beri hadiah, tunggulah bila-bila. Hahah. Apapun, tahniah.

Nak cerita lebih-lebih pun, tak tahu sangat nak cakap apa. Aku hanya mampu menggunakan ia sebagai sebab untuk aku senyum hari ini. Badan penat. Ada macam-macam kerja. Tapi tak mengapa. Rasa macam dapat semangat baru. Begitulah keadaan.

Bab lain, aku rasa nak buat contest. Aku tengok macam-macam contest ada orang buat. Nampak macam menarik. Tapi aku kekurangan idea kerana aku tak pernah buat apa-apa contest. Kalau ada idea, amat dihargai.

Satu lagi bab, kawan aku hari ini yang duduk di Selangor, di bawah Majlis Perbandaran Selayang, komplen sebab dapat waran tahanan kerana tak bayar cukai pintu selama 2 tahun. Maka, jumlah termasuk denda, kira-kira RM400. Dia kata kerajaan negeri jahat sebab tak berhati perut dan sebagainya kerana zaman pemerintah dulu, tak bayar pun tak kena apa-apa. Aku senyum sahaja. Bagi aku tidak salah, kerana dah memang salah. Tetapi lumrah manusia, suka pada orang yang tak buat apa-apa bila dia buat salah. Aku tak tahu nak kata apa. Kalian yang membaca, nilailah sendiri.

Itu sahaja untuk aku taip-taip. Niat nak mengutuk, mengata, memperli, berjiwang, berkongsi, tak berapa nak ada hari ini kerana senyum sahaja. Hahah.



Selit-selit: Pernah tak anda rasa pedih hulu hati apabila melihat gambar yang sangat-sangat menyakitkan walaupun tahu ia sudah lama berlalu?


Friday, 30 November 2012

Pokok-pokok buah dan Manusia..

Banyak blog bercerita tentang makan-makan. Aku taklah memperincikan sangat tentang makanan, tetapi ada sedikit kaitan. Begitulah hendaknya.

Dalam mencari idea untuk entri, aku teringin nak berkongsi dengan kalian tentang hubungan kita dengan tumbuh-tumbuhan atau lebih senang kita panggil sebagai pokok. Pernah atau tidak anda dengar orang-orang tua memberitahu bahawa pokok ada perasaan atau jiwa? Yakni boleh memahami percakapan kita?

Generasi muda mungkin ramai yang tak tahu atau tak percaya. Tetapi aku sangat yakin. Kerana ia bernyawa dan ada jiwa.

Sebagai permulaan untuk kalian, pengalaman aku bersama arwah nenek aku, di perkarangan rumah aku ada sepohon pokok kelapa. Tetapi dari mula, memang bertahun-tahun ia tak pernah berbuah. Sehinggalah pada suatu hari, nenek aku mengikatkan sepasang selipar jepun buruk di pokok kelapa itu. Aku dengan penuh hairan bertanya tujuan tindakannya itu. Nenek aku dengan selamba menjawab, "Biarkan dia malu. Pokok lain elok berbuah, biar dia berbuahkan selipar buruk." Maka, beberapa bulan selepas itu, elok pokok itu berbuah dengan banyaknya. Kata nenek aku, pokok ini boleh faham percakapan orang. Kalau pokok itu masih baru, eloklah kita ransang ia dengan mengatakan kita hendak bersedekah dengan buahnya. Begitulah adanya.

Namun begitu, lain sedikit dengan raja buah atau durian. Kena pula sekarang ini memang musimnya. Mungkin kalian pernah dapat buah yang tak berpangsa atau sukar untuk dibuka. Kata orang, itu tanda tuannya kedekut. Namun, sekiranya anda baru beli kebun yang buahnya begitu, maka cara untuk menyelesaikan masalahnya ialah dengan bersedekah di bawah pokok itu. Mungkin boleh bawa kawan-kawan untuk makan bersama-sama. Durian juga sangat sensitif. Sekiranya kita bergaduh dengan orang kebun sebelah berebutkan durian, anda boleh tengok musim depan ia tidak mahu lagi berbuah. Atau paling tidak, buahnya tak sedap. Begitulah adanya seperti yang aku dengar dari orang yang berpengalaman begitu dengan durian.

Maka, kalau pokok pun ada jiwa dan perasaan, boleh diajar dan dimarah, mengapa manusia pula nak tunjuk sikap tak ada hati perut dan sombong? Mengapa kita nak tulis status di laman sosial mengatakan bahawa kita ini tak mahu lagi mempercayai orang, mengatakan bahawa orang itu buat silap itu ini dan kita tak nak memaafkannya dan sebagainya? Cuba kita renung-renung sikap kita sebagai manusia. Apakah kita ini ada akal atau tidak. Manusia yang tak pernah buat silap, cuma Muhammad Bin Abdullah. Kalau kita buat silap, dan orang lain tegur untuk kita perbaiki masalah kita, dengarlah. Kalau tak nak ikut sekalipun, janganlah dibangkang.

Renung-renungkan.



Selit-selit: Kebelakangan ini aku jadi sensitif bila tengok banyak kawasan yang masih mundur di Sabah dan Sarawak. Sama-sama jadi Malaysia, tapi Semenanjung lebih maju. Tak sama.

Selit-selit: Dalam kitab ada tulis, "Tanam padi dapat lalang, tanam lalang tak dapat padi". Maksudnya? Kejar akhirat, dunia akan datang dengan sendiri. Tapi kalau kejar dunia, akhirat takkan datang. Pergi beritahu benda ini pada parti yang tengah sibuk mengata orang di tv sekarang.


Thursday, 29 November 2012

Lokasi Percutian Dan Perkongsiannya..

Aku dah mula mengorak langkah yang aku rasa hampir ke hujung untuk memulakan alam pekerjaan. Macam itulah. Tak sabar jadinya. Ok, itu kira cerita lain. Aku nak kongsikan hari ini ialah perbandingan masa silam dan moden yang aku rasa sangat-sangat berbeza.

Ceritanya ialah tentang pilihan kita untuk merehatkan diri.

Kalau dulu, bila kita nak berehat dari kepenatan bekerja,  dah tentu kita mencari tempat berkelah atau piknik untuk meluangkan masa bersama dengan keluarga atau orang tersayang. Tapi, bila aku dengar seorang kawan menyuarakan tempat untuk dia merehatkan diri, aku jadi sedikit terkejut.

Mengapa?

Kerana dia memilih hospital swasta untuk dia 'escape' dari kesibukan dunia yang sangat meletihkan. Dia tak sakit sikit pun. Elok sihat.  Tapi dia kata, berehat dalam hospital jauh lebih seronok sebab boleh dapat elaun hospital daripada syarikat insuran. Maka, aku dengan segera memikirkan punca pilihannya yang terlalu menarik itu. Sebab paling mudah ialah duit. Entah kenapa manusia terlalu senang dikaburkan dengan duit sehingga kepala otaknya memikirkan tempat percutian sebegitu rupa. Pening aku.

Bukanlah aku nak mengatakan ia satu benda tak elok.  Tapi aku rasa, dari membuang masa jasi orang sakit, kenapa tidak pergi mengaji di sekolah pondok? Paling tidak, ada ilmu yang berguna untuk kehidupan seharian. Mungkin tak nampak menarik, tapi agak kita ini berapa lama sangat nak menjamah duit? Pandai nak menggatal nak kahwin apa semua, tapi kitab bab nikah kahwin, bab haid isteri pun tak pernah belajar. Kemudian nak nyatakan bahawa dialah suami yang bagus dan sebagainya.

Bukanlah niat aku nak berleter, tapi nak lepas geram sikit. Berapa banyak kes penceraian berlaku, anak jadi bohsia atau mat rempit, hanya kerana ibubapa tak reti hukum agama. Ingat sekadar dapat sijil kursus kahwin dah boleh nak ambil anak gadis orang atau nak jadi mak orang?

Fikir-fikirlah dengan apa yang aku cakap. Agak-agak kalau baca Quran pun tak berapa betul sebut, rancanglah kembali sebaiknya tempat untuk bercuti.




Selit-selit: Atas dunia ini macam kerja. Dalam kubur nanti macam hotel. Amalan kitalah menentukan dapat jenis hotel lima bintang atau dapat macam hotel sarang jalang.


Saturday, 24 November 2012

Hati Yang Terkilan dan Sembangnya..


Sebermula hikayat, tersebutlah suatu tempat bernama Taiping, dalam Larut Matang diamnya, tertakluk jua ia di dalam kamus perbendaharaan Negeri Perak Darul Ridzuan, ke utara sedikit letaknya, kecil pekannya itu datang sekarang. Tatkala hijratun nabiyyi seribu empat ratus tiga puluh empat, kepada tahun hijrah, pada tujuh haribulan Muharram, kepada hari Rabu, waktu Dhuha, pada ketika syamsu, pada zaman kerajaan Najib Razak Qaddasalahu Sirrahum Wal Al Sekorpin Al Tantuyia Wa Ghairahu Bum Si For Munggullia Ghafarullahulah Syah, maka tersebutlah satu bahtera, tiada bernama ia hanya bernombor pendaftaran, tersadai ia bersama nakhodanya, Tun Seri Bijaya Wangsa Maju Orang Kaya Haji Effendi, di tepi kawasan berhampiran pantai kerana rosak enjin.

Adapun, dipanggillah nakhoda itu secara istimewa, hanya untuk menghantar pulang bahtera itu tanpa armada ke Lumut untuk diperbaiki. Maka, setelah diperiksa, terpaksalah berada di sana. Nak jadi kisah, terlupa bawa kad bank yang tauke bagi. Eloklah sangat. Maka menggagaulah meminta pertolongan segala sahabat-sahabat yang handai lagi akram. Tak adalah yang nak membantu melainkan seorang. Tak mengapalah. Esok-esok bila yang lain-lain itu susah, aku pula buat tak tahu. Apapun, masalah dah selesai. Itu aku lega.

Tapi itu sekadar intro. Menyakitkan hati aku ialah harga makanan di sana. Pekan Taiping sahaja. Bukan Bandaraya Ipoh. Sepinggan kuey teow goreng RM5.00? Dah gila? Aci kerat tangan, kalau aku bawa makan di kedai mamak berdekatan dengan Medan Kidd, Ipoh, harganya cuma RM3.00. Memang jauh beza. Teh tarik harga RM2.00? Aku rasa marah sangat-sangat. Terkilan, terguris, pedih dan kecewa, semuanya bercampur-campur menjadi satu. Apa sangat yang ada di Taiping? Setakat ada tempat binatang dengan tempat orang yang dah nak jadi binatang, tak payahlah nak cas mahal sangat. Patutlah payah nak maju.

Kalau ada orang Taiping yang membaca, cuba-cubalah anda masuk ke kedai berdekatan dengan stesen bas Taiping, berhadapan dengan CIMB dan Hotel Legend Inn. Harganya tak masuk akal langsung. Aku terus angkat kaki bila aku tengok mahal sangat. Biarlah aku berjalan jauh sikit mencari kedai lain. Kalau ya pun nak jadi Melayu paling kaya, itu bukan jalannya. Beria gantung bendera kerajaan di luar kedai, tapi mahal gila.

Itu satu hal. Satu hal lagi, aku dah nak bekerja dah. Aku tak tahu berapa banyak sangat entri aku boleh buat sebelum aku bekerja. Entah macam mana agaknya bersawang nanti. Sedih aku. Lepas satu-satu benda aku masuk dan kemudian menghilang. Dulu, aku aktif dengan radio amatur. Lepas belayar, aku terus senyap. Cuma sekali sekala aku ada. Itu pun sebab ramai yang lupa siapa aku. Lepas ini, aku rasa follower pun akan lupa siapa aku. Entahlah. Sentap kejap (hati bukan main sensitif sekarang).

Bab lain, aku dah mula tengok ramai Muslim yang dah mula jejak kaki semula dalam restoran-restoran makanan segera yang kononnya nak diboikot. Heh. Beria-ialah bersumpah apa semua tak nak jejak, tak nak makan dan macam-macam lagi, tapi cuma untuk sehari dua. Yang dari dulu tak sedar-sedar pun lagi ramai. Entah apa nak jadi. Sekadar bahan lelucon orang kafir harbi. Semua pakat gelak.

Fikir-fikirlah. Melayu dan Islam nampak sinonim, tapi sebenarnya dua benda yang sangat berbeza. Macam hitam dan putih. Tersangat jauh. Agak-agak mana yang kita nak ikut?




Selit-selit: Lebih baik tak pandai bergaya, daripada berhabis harta.

Selit-selit: Ramai orang bertanya bila nak kahwin. Aku memang nak. Tapi ada satu masalah. Macam mana nak kahwin empat tanpa yang lain-lain saling bergaduh? Hahah.



Sunday, 18 November 2012

Musim? Apakah? Coret-coretnya..


Tiap-tiap kali aku mula menggatal tangan ke internet, blog Abang JR akan aku jenguk-jenguk. Mengapa? Sebab aku suka penulisannya yang menyentuh isu-isu berkaitan dengan persekitaran kita. Bukan aku nak buat review atau apa-apa, tapi sekadar berkongsi tentang satu blog yang sangat menarik minat aku. Aku tak pernah kenal pun siapa dia. Tak pernah dengar suara, jauh sekali bersua muka. Tapi penulisannya menarik. Itu sahaja.

Kali ini aku menyentuh sikit tentang fenomena yang aku lihat di laman sosial, di kenduri kendara, di mana-mana. Dari perlakuan, pemakaian, percakapan, mesti ada perkataan Israel, Gaza, Palestin, bunuh, kejam dan macam-macam lagi.

Aku pernah usik tentang usaha boikot masyarakat Islam dalam salah satu entri aku dahulu. Ini entrinya. Rabu  Tanpa Kata? Boikot? Penyudahnya? Ini pun satu lagi tentang usaha boikot oleh Islam kita. Filem, Boikot, USA dan... Seperti yang aku kata, ia bermusim. Agak-agak bangsa gila itu perlahan sikit membunuh orang, kita pun sama perlahan juga nak menentang. Adatlah. Dah biasa sangat. Siap nak bentang di parlimen untuk kecam Israel kerana tindakannya. Rasa nak gelak pun ada. Ingat Israel nak dengar? Kata Tuhan lagi dilawan, inikan setakat PBB. Elok kita hentam macam Adolf Hitler buat. Baru ada rasa.

Beralih pula ke bahagian lain. Sekarang ini musim kenduri. Kad jemputan kahwin melambak-lambak. Nak pergi, ada kerja. Maka, aku susun jari-jari yang ada memohon kemaafan tak dapat nak hadir walaupun dah berajak sampai depan rumah. Itu untuk yang berkenduri.

Selamat pengantin baru khusus buat rakan-rakan dan kenalan aku yang mendirikan rumah tangga. Moga kalian kekal bahagia sehingga ke dunia sana. 

Sekarang pageviews dah cecah 5 angka. Syukur. Terima kasih pembaca!



Selit-selit: Moga Allah hantarkan balasan ke atas Israel dan Amerika dengan azab yang keluar dari bumi dan yang datang dari langit. Moga digoncang bumi Amerika, pusat segala fasad itu sehingga gentar hati-hati musuh Islam. Amin Ya Allah, Tuhan yang Maha Mendengar doa.

Selit-selit: Malaikat lagikan minta nak pekik bagi hancur penduduk Thaif, inikan pula manusia nak berdoa minta hancur parti politik yang kejam dan zalim. Tak pernah dengar Qunut Nazilah? Cuba cari maksudnya? Tak menakutkan tiap-tiap butir maksudnya? Susah nak bercakap. Macam-macam benda nak jadi isu pelik-pelik.





Thursday, 15 November 2012

Muharram dan Coret-coretnya.

Selamat Tahun Baru untuk semua blogger, pembaca dan semua sekali. Dah masuk 1434 Hijrah.

Tak payahlah cerita bab azam baru, segala-gala nak buka cerita baru bagai. Yang tiga empat tahun lepas punya azam pun tak selesai lagi.

Tapi apa yang dilaksanakan oleh kita bila masuk tahun baru? Kalau tahun baru yang digunakan di seluruh dunia yakni kalendar masihi, sangat-sangat banyaklah sambutan dan hiburan tahap melimpah ruah. Di televisyen, jangan cakaplah rancangan tahap tak boleh tidur punya. Kalendar Cina pun begitu juga bila masuk tahun baru. Memang tahap merah mata berjaga semata-mata nak sambut tahun baru. Silap-silap boleh jadi hijau

Walaubagaimanapun, bagaimana cara kita sambut tahun baru Islam? Tak dinafikan banyak masjid, surau-surau, paling tidak keluarga yang menyambutnya dengan membaca doa akhir tahun dan awal tahun beserta beberapa acara keagamaan sampingan. Itu tidak ditolak sama sekali. Sangat bagus dan sangat menyeronokkan sebab cara Islam tak perlu bunga api yang harganya kalau buat beli beras, boleh buat kenduri. Tak perlu jemput penyanyi luar untuk terkinja-kinja di atas pentas. Jauh sekali memerlukan binatang seperti singa atau naga untuk melompat dari satu tiang besi ke tiang yang lain.

Dikesalkan ialah beberapa rancangan di televisyen. Ceramah-ceramah yang ada bagus dah. Tapi telefilem sempena Maal Hijrah itu. Ditunjukkan bahawa insan yang pakai seksi, terdedah sana sini itu jauh lebih baik dari yang pakai serban, yang pakai tudung labuh. Yang bercelak itu membawa watak jahat. Dialah yang setan, dialah yang paling tak berguna. Apa jenis pengarah yang buat cerita pun aku tak tahu. Itu dari segi filem dan drama di televisyen.

Kita beralih pula ke bahagian seterusnya. Mungkin ada di antara kalian pergi ke masjid atau surau untuk menyambut tahun baru semalam. Cuba tenung-tenung, menung-menung, fikir dalam-dalam, berapa kerat budak muda yang hadir ke surau atau masjid. Aku taklah selalu hadir 5 waktu sehari semalam di surau, tapi bila ada hari-hari kebesaran macam ini, rasanya perlu untuk orang muda ada. Kalau malam tahun baru masihi, bukan main lagi terlompat-lompat mengalahkan kera hilang mak menari dalam 'club'. Tapi bila ajak ke surau, haram tak mahu. Fikir-fikirlah.

Ya. Fikir-fikirlah. Mana-mana yang dah ada anak, cuba sebatkan dua tiga das ke belakang dia kalau nampak tanda-tanda yang macam aku cakap. Kalau yang dah ada suami atau isteri, pulas telinganya kalau tak reti bahasa nak ke langkahkan kaki ke masjid bila tahun baru. Tak payahlah ucap selamat tahun baru di Facebook, Twitter atau mana-mana laman sosial, sekadar nak tunjuk pada orang lain, "aku pun sambut juga", kalau tak reti-reti nak sambut dengan cara yang sepatutnya.

Puas aku buka tahun baru dengan membebel. Geram.




Selit-selit: Asyik-asyik nak berlembut pun kadang-kadang tak berguna juga.

Selit-selit: Aku pernah rasa macam hidup aku kembali bangkit. Tarikh itu ialah 7 Februari 2011. Sampai hari ini aku ingat tak kira macam mana pun.



Wednesday, 14 November 2012

Sekolah, Rakan-rakan dan Kenangan..


Hari ini aku demam menjadi-jadi. Berhujan berembun semalam, sampai badan rasa nak tumbang. Susah bila orang tak faham kita susah. Waktu dia susah, dia minta tolong. Manis ayatnya, tapi bila kita nak perlukan balik, dia beri seribu satu macam alasan yang sangat tak masuk akal. Tak mengapa.

Jadi aku nak cerita pula tentang beberapa perkara yang rasa aku seronok bila aku tengok dan ingat-ingatkan bila aku tengok kawan-kawan sekolah aku. Kena pula waktu cuti-cuti macam ini. Nak sangat kumpul ramai-ramai. Tak kiralah kawan sekolah rendah atau menengah. Di mana-mana pun, setiap orang ada wataknya sendiri dan paling kurang ada memegang satu tindakan atau peranan yang akan memudahkan orang lain ingat dia. 

Aku nak kongsi sedikit tentang beberapa memori aku yang agak dah berhabuk ini.
  • Ketua kelas waktu aku sekolah rendah, namanya dirahsiakan. Sangat suka menghisap tali leher warna biru (melambangkan ketua kelas). Aku tak tahu kenapa, tapi kalau setakat nak belanja aku makan tengahari, semata-mata untuk aku pakai tali leher itu, memang aku takkan sanggup. Hahah.
  • Seorang insan yang aku sangat-sangat ingat dia menari atas pentas dulu. Kena pula cikgu pada ketika itu tak berapa nak kreatif, tak habis-habis dengan irama Pop Yeh-Yeh. Kasihan budak-budak menari pakai skirt kembang dengan sehelai sapu tangan. Tapi, insan itu sudah pun kelihatan ayu dan sangat muslimah sekarang. Hahah. Bagus bukan?
  • Kawan aku yang aku rasa boleh tahan asyik nak kena kejar dengan cikgu. Rotan atau pembaris kuning entah berapa batang dah patah. Sekarang dia dah jadi orang bekerja dengan Kementerian Kesihatan. Entah hidup ke tidak pesakit di bawah jagaan dia, entahlah.
  • Penolong ketua pengawas yang sangat-sangat aku takut. Tahap gengster dalam sekolah macam mana pun, dialah satu-satunya perempuan yang paling gengster. Berani dia lempang budak lelaki. Memang kalah makcik guard dia punya garang. Tapi sekarang? Dia dah jadi lemah lembut, muslimah dan lain-lain. Kalau telefon, suaranya macam segan-segan (sebab aurat). Hahah.
  • Manusia paling 'playboy' dalam sekolah rendah. Kira tahap budak perempuan terus macam kena pukau bila dia lalu. Tahap tukar pasangan selang 2-3 jam seorang. Sekarang, dialah yang paling awal antara semua nak mendirikan rumah tangga.
  • Ini cuma antara kawan aku dan aku. Kami pernah minat satu perempuan yang sama. Tapi bila dah besar sekarang, itulah yang nak jadi bahan lawak pun. Sebab? Sebabnya ada pada perempuan itu sendiri. Hahah.
  • Ketua pengawas sekolah? Ya, dulu dialah yang paling garang, paling baran, dan segalanya. Kira macam bila dia berjalan, ada awan hitam mengiringi dari belakang. Sekarang? Laluan kerjaya yang dia pilih, akan banyak mengajarnya supaya bersabar. Hahah.
  • Nama panggilan? Ada macam-macam. Nama serangga-serangga yang jarang disebut, binatang-binatang yang kita sendiri tak tergamak nak bela, selalu jadi pilihan. Ini anda boleh fikirkan sendiri. Kalau aku sebut, segan jadinya nanti.
  • Anak tauke kedai. Namanya? Rahsia cukuplah. Dari dulu, kini dan mungkin sampai bila-bila, dia tetap darjah 6. Takkan besar-besar lagi. Hahah.
  • Ada satu kawan, dulu dialah tokan rokok. Terbang dari sekolah, rasanya tak ada pagar yang boleh kepung dia. Nama panggilan pun macam nama syarikat bas. Tetapi sekarang dah jadi polis. Pelik aku.
Itu serba sedikit tentang kehidupan sekolah aku. Ada banyak lagi. Tapi tak larat aku nak taip semua dalam demam-demam macam ini. Apapun, semua orang yang terlibat secara langsung atau tak langsung dalam memori ini, sebenarnya menjadi warna-warna yang banyak mencorakkan hidup aku. Itu sebab bila ada di antara kalian yang seolah-olah tak mahu bertegur sapa dengan kawan-kawan sekolah, aku dan kawan-kawan lain tak marah. Tetapi kami rasa terkilan. Teman lelaki atau wanita itu memang penting, tetapi kalau dah berselisih bahu, janganlah buat tak tahu. Bukan cantik atau kacak sangat pun muka teman kau tu. Begitu adanya.

Aku harap dapat jumpa lagi semua-semua muka yang pernah muncul di zaman kanak-kanak aku. Dari mula aku masuk sekolah sampailah sekolah kata dah tamat zaman pakai baju sekolah. Terima kasih kawan-kawan!


Selit-selit: Kawan-kawan dari kecil, bila dah besar, tak kiralah dah jadi Tan Sri atau menteri sekalipun, dia tetap kawan.

Selit-selit: Ada yang patah balik jadi cikgu di sekolah yang sama dia duduk waktu kecil dahulu. Bagi aku, boleh tahan bosan juga tengok tiang bendera yang sama dari kecil sampai besar. Hahahah.




Monday, 12 November 2012

Dadah, Syabu, dan Perkongsiannya..

Dah macam-macam aku tengok entri follower aku. Dari cerita bab resepi asparagus, sampailah ke bab cikgu dan PBS, angkut sekali dengan cerita bab cicak, luahan hati dan sebagainya. Macam-macam. Cuma ramai yang aku tengok blog dah berubah-ubah rupa. Ada yang dah macam laman berita, ada yang dah tukar nama, macam-macam. Aku ikutkan sahaja. Apapun, semuanya menarik. 

Kali ini aku nak kongsikan sedikit tentang sejenis dadah yang dah banyak budak-budak sedut sekarang ini. Methamphetamine. Ada juga memanggil 'syabu'. Lebih dikenali di kalangan budak-budak sebangsa aku sebagai 'batu' atau 'ice'. Mungkin juga ada nama-nama komersial lain. Bentuk fizikalnya? Macam garam, tapi  halus-halus. Macam kaca mentol kena tumbuk halus-halus pun ada. 

Kita mulakan dengan harganya dahulu. Kalau peniaga-peniaga kecil-kecilan, mereka biasanya membeli dengan kuantiti yang agak kecil. 1g atau 1 gram di kawasan Ipoh harganya sekitar RM250. Daripada 1 gram ini, ia akan dipaket-paketkan kecil-kecil untuk tujuan perniagaan. 1 gram itu boleh menghasilkan kira-kira 15-20 paket kecil yang berharga RM50. Itu kira harga mengikut piawaian. Untungnya? Anda sendiri boleh kira. Lumayan bukan? Memang mahal. Benda ini juga tak boleh kena air, waima embun sekalipun. Kalau tak, nanti dia melekat-lekat. Macam itulah.

Sasaran dadah jenis ini tak kira orang. Budak sekolah pun ada ambil. Kata pengambil dadah jenis ini, kebiasaannya pelajar-pelajar kolej suka mengambilnya kerana ia akan membuatkan badan tak memerlukan tidur. Selera makan hilang. Boleh tumpu satu buku kira sampai khatam. Paling muda yang aku pernah campur, tingkatan satu. Hebat bukan? Tapi, kata mereka, dadah jenis ini tak gian atau ketagih. Itu kata mereka. Sejauh mana kebenaran untuk bab kehebatan dadah ini, aku tak tahu nak kata. Susah nak cakap.

Cara nak menghisap dadah jenis ini? Tak susah mana. Perlu sedikit kreativiti. Ia menggunakan alat buatan sendiri yang dipanggil dapur. Ada satu bahagian yang selalunya dibuat dari kaca, ini bahagian untuk letak ais tersebut dan dibakar, kemudian terus ke air, dan di bahagian satu lagi, ada tiub untuk sedut asapnya.

Mengenal pasti mereka ini? Agak susah. Tapi boleh periksa barang-barang mereka. Lihat-lihat kalau-kalau ada jenis penyedut minuman Vitagen atau straw yang dipotong serong. Boleh jadi juga batang kapas telinga yang dipotong serong. Gunanya? Untuk ceduk ais tersebut dari paket kecil itu. Lihat juga jenis pemetik api. Kebiasaannya menggunakan pemetik api boleh laras macam jenama Alladdin dan sebagainya, supaya apinya boleh dikawal untuk jadi betul-betul kecil. Dapur, mungkin boleh cari.

Apapun, aku ceritakan semua ini dari pengalaman aku. Sedih aku tengok anak bangsa aku macam dah tak tahu hala tuju hidup. Aku kongsikan ini, supaya kalau ada di kalangan pembaca ini yang mungkin ada anak-anak, atau kawan-kawan, yang dah lain macam, tolong dan tolong dan tolong pantau mereka ini. Aku jadi luluh hati tengok kawan-kawan ada yang terjebak benda-benda macam ini. Zaman sekarang dah tak kira lelaki atau perempuan. Main redah semua benda. Bangang yang bukan-bukan.



Selit-selit: Rasa pelik bila lihat budak-budak perempuan sekarang bukan main bangga sebut nak pergi kelab atau 'club' dengan kawan-kawan. Bukit Bintanglah, Changkatlah, nak minumlah, weed apa bagai. Kalau ya pun jahat, tak payahlah nak bangga dengan kejahatan. Nampak sangat bangangnya.

Selit-selit: Myvi warna biru cantik atau tidak?

Sunday, 11 November 2012

Cinta Antara Dua Blogger? Apakah?


Berdasarkan tajuk di atas, neuron-neuron dalam kepala kalian dah mula merenjis macam-macam cerita hanya berdasarkan tajuk tersebut. Fikirlah apapun, aku nak kongsi sikit cerita tentang dua blogger yang terikat perasaan antara satu sama lain.

Pada suatu hari, selepas beberapa lama adanya berhubungan dari jarak jauh, maka mereka pun merancanglah untuk bersua muka dan bertentang mata. Tapi biasalah, bila dah tua-tua macam ini, tak perlu lagi nak 'declare' macam budak-budak zaman sekolah rendah sekarang. Cukup bila hati terjentik, dah tahu terikat sendiri. Mulalah tidur pun tak berapa nak nyenyak siap meracau-racau, bila mandi macam basah tak basah mengalahkan kulit kalis air, bila makan rasa macam tak berapa nak cukup rencah. Bab lain-lain tak payah cerita, tengok berita di tv, boleh nampak muka dia yang jadi pemberita. Nak cakap bab fizikal, kalau letak tepi Siti Nurhaliza, Erra, Lisa Surihani, tak kira mana artis pun, tak kira India atau Korea atau Venezuela, tetap kata dialah yang paling lawa. 

Maka, tibalah hari yang dinanti dan dijanji. Berdekatanlah dua hati. Dunia yang ramai manusia macam ada dua orang sahaja. Hujan yang sejuk dan dingin yang diketahui umum mampu menjadi punca orang demam, langsung tak dihiraukan. Langkah kaki kedua-dua manusia itu tetap dihayun, lecak dan lopak tak dihiraukan. Elok sahaja bertentang mata, mulut masing-masing tak serancak mana, hanya mata yang berkomunikasi.

Bila bercinta, biasalah, orang lain takkan tahu apa-apa. Hanya sekadar bertentang mata dah cukup untuk segala-galanya. Macam 'bluetooth', muat turun sahaja semua perkara terus ke hati. Masa seolah-olah terasa pantas berlalu. Terlalu laju. Sehingga berdesis di hati "kalaulah masa boleh dihentikan sementara". Tetapi itu mustahil.

Hmm... Setakat itu sahaja. Siapa dengan siapa, tak boleh aku beritahu. Itu suatu rahsia. Identiti? Pun tak boleh beritahu. Kalian bebas membuat andaian dan spekulasi. Blog mana? Pun tak boleh diberitahu. Rahsia. Semua maklumat ada di dalam senarai follower. Tahap aktif? Semuanya rahsia. Biarlah rahsia. Hahahahah. Kebenarannya? Memang sahih. Tahap 'muttafakun alaih'. 






Selit-selit: Kalau blogger kahwin, agak-agak konsep macam mana nak dibuat?

Selit-selit: Aku cadang nak beli kereta, apa pendapat kalian?






Monday, 22 October 2012

Asal-usul Istilah dan Nama.. Apakah?

Aku sarapan pagi ini, sambil baca macam-macam benda pelik-pelik dan berat-berat dalam surat khabar. Pening aku jadinya. Dari mak yang bawa anak ke kafe siber, sampailah ke penipuan dalam politik yang tak sudah-sudah. Maka, pagi ini aku nak menaip benda-benda ringan sahaja. Tambahan pula, orang-orang tersayang dalam hidup aku dah balik ke Perak hari ini. 

Jadi aku terfikir nak ajak pembaca fikir-fikirkan tentang nama-nama dan perkataan yang dah diputar-putar oleh orang barat ikut sesedap hati mereka. Sumbernya aku dapat dari mulut ke mulut, langsung masuk ke telinga aku. Ada yang aku baca dari macam-macam buku. Ada yang aku dapat dari bertanya ke tempat-tempat yang aku pernah singgah dulu. Macam-macam. Setakat mana kesahihan sumber, entahlah. Ini aku kongsikan pun sekadar nak meringankan kepala.


  • Asal nama Portugal, datangnya dari pokok limau yang banyak ditanam di sana. Dalam bahasa Arab, limau disebut "burtuqal". Maka, jadilah ia negeri limau. Negara Portugal.
  • Asal nama Gibraltar, datang dari panggilan Jabal Tariq, yakni tempat singgah Tariq Bin Ziad sewaktu nak menyerang Sepanyol. Diterbalik dan diubah oleh orang, menjadi Gibraltar.
  • Nama binatang Kangaroo yang ada di Australia. Ceritanya, orang putih yang sampai di sana, bertanya, "What is this?", maka tak faham oleh orang asli Australia itu, dijawabnya "Kangaroo" bermaksud "I don't understand you" atau saya tidak faham awak. Maka di atas sebab kebangangan orang putih itu, dipanggilnya sampai sudah, Kangaroo. Kiranya binatang itu sebenarnya tidak bernama.
  • Istilah Alphabet yang ada dalam bahasa Inggeris. Dikatakan berasal dari bahasa Arab, alif ba ta. Maka dipusing oleh orang menjadi Alphabet.
  • Istilah Medicine yang bermaksud ubat. Datang dari bahasa Arab yang bermakna "tulisan Sina (Ibnu Sina)" atau "pen Sina". Adapun, ini memang susah nak cakap sebab ada yang mengatakan datang dari bahasa Latin dan sebagainya.
  • Istilah Admiral. Ini datang dari bahasa Arab. Yakni dari perkataan Amir-Al-Bahr (Kapten laut). Entah dibuang macam mana Bahr (laut) itu, jadilah Admiral.
  • Almanac. Yakni buku yang ada maklumat pergerakan matahari, dan segala objek samawi. Datang dari perkataan Al-manakh. Ini Arab Parsi kalau tak salah aku. Tapi masih tak dapat dipastikan.
  • Adapun satu lagi bahagian, nama-nama bintang yang boleh digunakan untuk navigasi. Kebanyakan bintang-bintang ini mendapat nama dari bahasa Arab. Aldebaran, Alkaid, Alnilam, Fomalhaut, Mirfak, dan macam-macam lagi. Sejarahnya, cuma sedikit yang aku tahu. Nak cerita pun panjang. Lagipun ramai yang aku rasa tak berminat nak tahu nama bintang.

Begitulah sedikit sebanyak. Ada banyak lagi yang aku lupa. Kalau dalam internet, memang boleh cari asal usul perkataan pinjaman dari bahasa Arab. Tapi jalan cerita bagaimana boleh jadi sampai begitu, itu yang menarik bagi aku. Dan kebanyakannya dibuat oleh orang putih/orang barat. Entah macam mana mereka boleh mengaku pandai, pun aku tak tahu. Maka, kalau agak-agak nak berbangga dengan bahasa Inggeris, hentikanlah. Sekadar guna untuk belajar dan berkomunikasi dengan orang luar, cukuplah.




Selit-selit: Rasa berbahagia bila orang-orang tersayang ada dekat dengan kita.

Selit-selit: Mengikut ilmu mantik, secara asasnya, penafian itu bermaksud ada. Contoh, jika menafikan bahawa tuhan itu tidak ada, maka bermaksud ia tahu bahawa tuhan itu ada. Maka, kalau dengar orang cakap, "Kami tidak menipu rakyat", maka maksudnya macam mana? Hahahah.


Sunday, 21 October 2012

Tidak Bersyukurkah? Persoalannya?

Pada entri lepas, aku taip tentang perempuan zaman sekarang. Ramai juga yang aku kesan membaca dengan emosi tak menentu dan tak tentu hala. Bukanlah aku melabel semuanya begitu. Adapun terdapat klausa di entri tersebut dengan menyatakan aku tak nafikan ada yang baik. Bermaksud, tidaklah semuanya begitu. Buat orang yang sentap dan sebagainya, harus diingat, bila kita ada makan cili api, memang kebiasaannya rasa pedas. Hahah. Begitulah adanya.

Ini aku nak menaip pula tentang beberapa orang manusia, yang sesedap bahasa mengatakan aku tidak bersyukur dengan kehidupan yang rakyat Malaysia ada sekarang, apabila mereka melihat aku menyokong kepimpinan yang menjunjung terbinanya kerajaan yang berlandaskan Islam. Bukanlah aku marah. Cuma geram sikit.

Persoalannya di sini, adakah aku tidak bersyukur? Itu bukan persoalan pada pandangan aku sebenarnya. Persandaran begitu, bagi aku tidaklah adil. Maka, persoalan yang sebetulnya ialah, patut atau tidak kita menegur pemimpin yang dah buat silap? Kalau dalam solat, imam tersilap, kita tegur dia. Jadi, kalau dalam hal kepimpinan sesuatu negara, patut atau tidak kita tegur? Tapi macam komen dari blogger JR, silap haribulan, 'bercuti' jawabnya di utara Perak. Tak ke haru namanya?

Sebagai contoh, Nabi Musa dipelihara oleh Firaun. Firaun ini tak payah aku nak terangkan pun kalian tahu siapa dia. Maka berkata Firaun pada Musa, aku angkat kau dari hanyut sungai wahai Musa, adakah kau nak melawan aku?. Tak pening jadinya? Tapi, bukan masalah lawan tak lawan. Tetapi perbuatan Firaun itu salah. Salah tetap salah. Maka nak dibetulkan kesalahan Firaun itu. Takkan nak biarkan hancur terus. Takkan nak kata Musa itu tak bersyukur pula? Kalau difikirkan logik, sama seperti yang ada hari ini; kalau Musa itu tak diambil oleh Firaun, maka sah dia hanyut dan mungkin mati. Di Malaysia, kalau tidak kerana puak itu, kononnya tidak membangun dan makmur Malaysia ini. Yang aku sokong itu, adalah untuk membetulkan keadaan. Bukan nak lawan kerajaan. Tetapi membetulkan.

Namun, ada pula yang mengatakan bahawa kepimpinan yang aku sokong itu tak reti buat apa, cuma tahu angkat bercakap sahaja. Memanglah tak reti buat semua benda. Dah kalau nak buat jalanraya, panggil JKR. Dah kalau nak salurkan elektrik, TNB lah yang akan diarahkan. Tak ada sejarah lagi mana-mana pun wakil rakyat dalam Malaysia ini, bawa backhoe, korek sendiri projek buat longkang. Semua berdasarkan percakapan dia. Dia arahkan. Itu sebab, bila dikatakan benak akal, marah. Tapi itu hakikat.

Fikir-fikirkanlah.

Aku ingatkan nak buat entri pasal kiraan solat guna kaedah yang falak Malaysia praktikkan. Tapi kegeraman di hati aku tak tertahan. Begitulah sedikit sebanyak.




Selit-selit: Aku melihat masa depan. Bukan masa silam. Masa silam itu bukanlah sekadar kenangan tetapi sebagai garis sempadan untuk tidak lagi melampaui batas. *NADY

Selit-selit: Ada yang 'pandai' berkata, "Jangan mempergunakan Quran itu sebagai modal". Eh, dah kalau bukan Quran, nak guna kitab mana pula? Kitab tajul muluk?

Thursday, 18 October 2012

Perempuan Kini dan Senarionya..

Maaflah aku tak dapat nak kemaskini blog setiap hari. Elok pula di musim-musim aku nak kena mempercepatkan proses persiapan untuk menghilang. Rasa macam Malaysia ini kecil atas peta dunia, tapi bila nak melangkah ke sana ke mari, rasa macam luas juga. Nak dijadikan cerita, sedang aku tengah nak membancuh air dalam mug tadi, berderinglah telefon bimbit. Panggilan dari seorang kawan. Sama kaum dengan aku, yakni satu jantina yang cukup terkenal dengan rajin, sopan, lemah lembut, sebaik-baik ciptaan dan berbagai-bagai lagi sifat-sifat mulia dan murni. Maka, disebabkan aku dapat internet yang baik kelajuannya, seperti lajunya otak kaum aku berfikir, maka aku nak kongsikan cerita ini.

Ini adalah perbualan pertengahan di antara aku dan dia sebentar tadi. Bab mengadu masalahnya yang boleh aku katakan merunsingkan. Yang permulaan tak ada kaitan dengan apa yang aku nak cerita dalam entri ini. Nama yang diletak di sini hanya AZ untuk menyembunyikan identiti.

AZ: Aku pening betul kepala aku ni. Opah aku dah nak datang dah dari Shah Alam. Aku balik tadi, tengok rumah apa pun tak berkemas lagi. Satu apa benda pun tak bergerak. Opah aku memang bising jawabnya kalau dia nampak macam ini punya rumah.
Aku: Bukan kamu ada adik perempuan? Takkan tak menolong langsung?
AZ: Allahu Akbar! Budak perempuan zaman sekarang bukan boleh pakai. Satu apa benda pun tak boleh harap.
Aku: Dah tu, cuba kamu suruh dulu. Mana lalu kamu nak mengemas sesorang. Jenuh kerjanya.
AZ: Tak payahlah. Perempuan sekarang apa pun tak boleh buat. Boleh aku kata rata-rata rupa itu juga.
Aku: Susah nak cakap. Dah tu nak tak nak, kemas. Aku nak menolong pun jauh. Sabar. Apa-apa telefon aku.
AZ: Nanti kamu dah ada dalam kawasan Kuala, kamu telefon aku. Rasa nak teriak aku dari subuh tak henti-henti kerja. 
Aku: Sabarlah. Cuba yang terbaik.
*Setakat ini sahaja. Seterusnya perbualan kosong yang singkat.
*Perbualan ini berlangsung dengan loghat Kuala Kangsar.


Apa yang menarik di dalam perbualan itu? Bab perempuan. Lama dah jari-jemari aku tak menaip bab kaum yang nan satu ini. Satu jenis bangsa yang seringkali menyebabkan kaum aku runsing, pening kepala, mencetuskan perang dan sebagainya. Yang bagus di kalangan mereka aku tak nafikan. Memang ada. Sampai tahap lalu depan suami pun beria tunduk hulur tangan sampai menyeret tanah. Itu sekadar kes terpencil. Kalau zaman dahulu, di mana zaman Alexander Graham Bell masih kanak-kanak, aku boleh percaya yang orang perempuanlah yang rajin dan pandai mengemas rumah, uruskan itu ini dalam rumah. Kira jadi pengurus untuk suami yang bergelar tauke. Zaman Najib Razak? Perempuan dah pandai melawan. Ditegur sikit, dia terus jumpa peguam. Dinasihat sikit, katanya kita tak kuno, kolot, dan berbagai-bagai lagi istilah yang menunjukkan kita seolah-olah datang dari zaman batu.

Benarkah perempuan tak boleh pakai? Entah. Nak cakap lebih-lebih, tak berani pula kerana aku belum kahwin. Tetapi kalau diukur dari pengalaman aku melihat mereka dan tatacara hidup mereka, aku boleh katakan majoritinya ibarat minyak wangi. Kenapa minyak wangi? Kerana ia hanya harum dicium tetapi tak boleh diminum. Banyak sangat kes-kes lelaki jatuh lingkup dan tersadai kerana bangsa yang banyak lekuk-lekak ini. Ada pula contoh kes, kadang-kadang dah jumpa yang elok, bersembang memang tahap rasa tak nak tidur dah buat selamanya bila dengar suara, tapi alih-alih, ada orang yang punya. Itu pun haru juga.

Ada pula kes, bukan main elok bercakap apa semua, ketika kita tengah cuti, boleh layan bersembang. Bila sampai waktu kita disibukkan dengan waktu bekerja, katanya kita dah berubah. Jenis ini pun susah nak dilentur juga.

Waima apa pun, hanya mereka jugalah yang boleh menenteramkan hati bila kita resah, walaupun kebanyakan kali, merekalah yang menjadi punca resah. Aku harapkan esok-esok pendidikan Malaysia ada sesi mengajar perempuan untuk menjadi perempuan. Bukan hanya perempuan atas dasar fizikal dan atas jantina yang tertera di kad pengenalan.



Selit-selit: Lelaki dan perempuan itu sama sahaja di hadapan Tuhan, tetapi tidak serupa. Agak kalau teringin nak memperjuangkan hak persamaan gender, jadilah perempuan yang betul-betul perempuan dahulu. Kemudian nak jadi lelaki, penkid, tomboy, ikut sukalah.

Selit-selit: Dulu rajin aku buat gambar dengan quote, tapi sekarang ini tak banyak masa.

Sunday, 14 October 2012

Waktu Solat, Pengiraan dan Perkongsiannya..


Aku kebelakangan ini sibuk betul dengan macam-macam urusan. Ke sana sini hampir hari-hari. Otak dan akal terus bekerja tak henti-henti. Entri baru? Idea mencurah nak menaip, tapi masanya pula tiris sangat. Maaflah. Maka, hari ini aku ke Bandaraya Bunga Kertas, yakni Bandaraya Ipoh, sekali lagi. Menguruskan sedikit hal. Esok pun mungkin ke sana lagi. Macam-macam kerja. Lusa dah nak ke selatan semenanjung lagi. Gila jadinya. Bukan senang nak senang.

Apapun, aku rasa terpanggil untuk berkongsi satu perkara yang dipersoalkan oleh sahabat aku. Waktu solat. Kalau atas darat, senanglah. Ada azan, ada takwim, macam-macam cara boleh guna nak tahu waktu solat. Tapi bagaimana dengan atas kapal?

Di atas kapal, tak ada jabatan agama nak tolong sediakan takwim. Tapi kena kira sendiri. Kaedah bayang-bayang? Kapal itu sentiasa bergerak dan bergoyang, susah. Lagipun kan senang kalau kira? Maka yang aku perturunkan ini adalah cara pengiraan yang majoriti digunakan oleh pelaut terutamanya pelaut Malaysia. Sekali lagi diingatkan, ini adalah cara pengiraan yang digunakan pelaut. Adapun pengiraan yang sebenarnya digunakan oleh jabatan agama dan falak agak rumit. Dan pengiraan yang digunakan pelaut ada sedikit lari dengan jawapan yang diperolehi dari cara pengiraan ahli falak. Pengiraan berdasarkan ahli falak, bersama sandaran pendapat-pendapat ulama falak, entri akan datang baru aku cerita.


Secara ringkasnya, pengiraan ini melibatkan penggunaan Nautical Almanac. Apa itu almanac? Cari sendiri. Jenuh nak terangkan.

Subuh: Adapun letaknya pada masa Astronomical Twilight. Dalam Nautical Almanac cuma ada Civil dan Nautical sahaja, maka kenalah buat interpolation. Tukar semula pada masa tempatan, dan dikira itulah subuh.

Zohor: Adapun ia berlaku ketika gelincir matahari (rasanya kalian ingat ustaz/ustazah dulu ada cakap). Maka, diambil waktu MP (Meridian Passage) yakni dalam bahasa falak sebagai waktu Istiwa atau dalam bahasa mudahnya, waktu matahari berada di posisi paling tegak pada kedudukan kita. Waktu itu ditukar kepada waktu tempatan dan ditambah dengan 5 minit.

Maghrib: Ini paling senang. Cari waktu matahari terbenam dalam Almanac, kemudian tukar balik pada waktu tempatan. Ada juga yang cari Twilight untuk sunset, tapi kebanyakannya mencari sunset.

Asar: Paling mudah dan paling 'koboi'. Waktu Zohor campur waktu Maghrib, dibahagi dua dan ditambah 20 minit.

Isyak: Ini sebenarnya ada macam-macam pendapat. Yang aku guna, membahagikan waktu malam kepada 8 bahagian, kemudian dikira Isyak itu selepas habisnya 1/8 malam. Begitulah adanya.

Agak kalau ada yang betul-betul berminat nak tahu betul-betul cara kiranya, hubungi aku.

Walaubagaimanapun, setelah dibuat pengiraan semula dan dibandingkan dengan pengiraan sebenar oleh ulama falak, memang ada perbezaan. Pelaut kebiasaannya akan tunggu lambat sedikit dari masa pengiraan supaya tak solat sebelum masuk waktu. Aku sendiri baru belajar cara yang betul dari ustaz yang mengajar ilmu falak dan belum aku aplikasikan lagi. Nanti aku cerita.

Satu lagi, mungkin ada yang akan kata, "macam manalah nak jadi pelaut. Solat pun kira tak tahu." Bagi aku, memang kami tak berapa pandai, tapi paling tidak, kami tak mencipta alasan untuk tinggal solat. Sekalipun kami sibuk dan separuh gila sebab kerja, tanggungjawab sebagai makhluk tuhan tetap dijalankan. Jangan jadi macam orang yang ada di darat. Ada azan, ada takwim, tapi tetap tak solat.





Selit-selit: Aku separuh bingung dengan filem-filem di Malaysia. Aku tengok pagi tadi satu cerita di siaran Oasis. Cerita tentang ustaz bunuh orang apa bagai. Pelik aku, dalam filem Malaysia, kebanyakannya, asal ustaz, pakai kopiah, serban, dilabel sebagai jahat, gila, sasau, tak boleh percaya dan sebagainya. Apa yang pakai pakaian tak cukup kain, dedah sesuka hati itu baik sangatkah? Dah tak ada akal?

Selit-selit: Politik sikit. Untuk solat, kita pilih imam yang betul-betul layak dan alim untuk jadi imam kita untuk solat lima minit. Tapi, kita tak pilih yang alim dan betul-betul elok untuk jadi imam (pemimpin) negara yang akan memerintah selama 5 tahun. Tak pelik?


Friday, 12 October 2012

Laman Sosial dan Perasaan Kita..

Sebermula alkisah, tersebutlah suatu tempat bernama Bendang Panjang, dalam Kuala Kangsar jua adanya, tertakluk jua ia di dalam kamus perbendaharaan Perak Darul Ridzuan, ke bawah sedikit letaknya di bumi semenanjung dari Kedah jua adanya. Tatkala hijratun-nabiyyi sallallahu alaihi wa sallam seribu empat ratus tiga puluh tiga, kepada tahun hijrah, pada dua puluh enam haribulan Zulkaedah, kepada hari Jumaat, waktu gelincir matahari, pada zaman kerajaan Najib Razak, maka tersebutlah suatu kenderaan, kereta jenisnya, Proton Wira bangsanya, terjatuh dua tayar kanannya ke dalam longkang kerana tersilap agak jarak longkang dan bahu jalan. Jemaah yang baru selesai Jumaat menjenguk.

Wa ba'adahu adapun kemudian dari itu, telah berkata aku yang insaf akan lemah dirinya, dan singkat pengetahuan ilmunya, "Moh kite angkat ramai-ramai. Jenuh kalau 2-3 orang je." Maka naiklah segala yang kuat-kuat dan gagah-gagah perkasa bak Badang jua lagaknya. Diangkat oranglah kereta itu dan diletak ke tepi. Selesailah satu masalah adanya.

Syahadan, nak dijadikan ceritera, aku pun pulanglah ke mahligai singgahsana aku yang makmur ini. Maka, aku pun mulalah nak melayari internet. Aku pun tekan satu laman. Warna biru. Aku pun berjalan-jalanlah di alam maya ini. Sebentar. Aku tak rasa ini benda yang aku nak taip buat masa ini. Cukup sekadar kita buat pendahuluan dengan sedikit pertanyaan.

Apakah perasaan anda apabila.....

  • anda buka laman sosial dan tengok halaman orang yang anda sangkut hati tahap dulu, kini dan selamanya, sekonyong-konyong anda terlihat dia buat status yang rasa macam perit tekak membacanya sebab mesra dengan orang lain?
  • anda buka laman sosial dan tengok halaman orang yang anda sangkut hati tahap dulu, kini dan selamanya, sekonyong-konyong anda terlihat dia bergambar bukan main rapat dengan manusia lain? Dan dia beria-ia menghalang dari melihat gambar tersebut?
  • anda menekan butang 'home', dan anda lihat kenalan-kenalan anda seperti manusia yang tak tahu beza FB dan Twitter dengan mengemaskini status menggunakan @ dan #?
  • anda melihat ada kenalan anda buat status dengan perkataan konon manja dan gedik?
  • anda melihat kenalan anda begitu gembira tanpa adanya anda?
  • anda buka laman sosial, dan melihat notis-notis dari entah mana-mana kumpulan masuk secara berbondong-bondong sampai nak buka pun seksa?

Kawan aku dah angau. Tapi dalam angau dia, ada terselit rasa pedih dan perit. Entahlah. Nak kata pun susah. Makin maju dunia, makin pening nak hadap. Aku masih menanti dokumen aku lengkap. Ada juga aku menunggu dokumen asal aku, tapi agaknya dah ke longkang parit mana agaknya. Tak mengapalah.





Selit-selit: Naik kapal cepat, kumpul duit cepat, cepat turun darat, cepat meminang. Buktikan aku tak cakap kosong dan main-main dalam hidup aku.

Selit-selit: Aku nak buat giveaway sulung, agak-agak ada sesiapa nak jadi penaja?

Thursday, 11 October 2012

Kuala Lumpur, dan Keangkuhannya. Lumpur tetap lumpur.

Aku kembali semula setelah beberapa ketika aku sibuk dengan urusan-urusan yang perlu diselesaikan. Jadi apa yang aku nak kongsikan bersama hari ini ialah beberapa keadaan/pengalaman/situasi yang cukup-cukup menekan perasaan aku ketika aku dalam perjalanan pulang ke negeri tercintaku, Perak. Kalau rasa entri kali ini agak menyinggung mana-mana perasaan pembaca, aku sikit pun tak ambil peduli. Rasa nak baca, baca. Tak nak, kau boleh tengok dekat header apa yang aku tulis.

Tersebutlah kisah di mana aku berada di kawasan selatan tanah air, menuju ke utara semenanjung, menaiki kenderaan awam jualah. Yang dikatakan perkhidmatannya mesra, berhemah jua beriringan senyuman manis bak susu krimer pekat.  Maka, aku pun sampailah ke satu bandar, yang konon dijulang bandar serba hebat dan berbagai-bagai lagi. Perhentian pertama aku, Terminal Bersepadu Selatan atau lebih dikenali dengan TBS. Keadaan di sini memang bagus. Tak ada perayu tiket dan ulat tiket. Dah hampir macam lapangan terbang pun ada. Selesa. Maka, disebabkan aku hendak menuju ke utara, aku perlu tukar ke Puduraya.

Maka, aku pun pergilah ke bahagian tren atau komuter untuk menghala ke stesen Plaza Rakyat. Setelah tiket dibeli, aku pun menjadi keliru di sebelah mana tren yang patut menghala ke Plaza Rakyat. Jadi, aku bertanya pada seorang lelaki berbangsa Cina yang tengah sedap berasmaradana depan orang ramai. Tindakbalas dari beliau? "English please." Aku pun bertanya kembali dengan bahasa penjajah itu. Tapi jawapan yang aku dapat, dia suruh aku ke kaunter pertanyaan yang agak jauh sebab badan aku dah penat. Dengan sedikit perasaan geram, aku melontarkan soalan terakhirku. "Are you Malaysian?" soalku. Jawapan dia, "Yes, I am Malaysian." Maka sahutku dengan bahasa yang dah tak kenal erti kesopanan dan kesusilaan, "Then better you find some other place to live. This is Malaysia. Don't use some other fu*king language with me. Even your people from mainland didn't understand English.". Aku terus ditenangkan oleh seorang abang yang memberitahuku ke mana patut aku menunggu.

Aku tak berniat nak membangkitkan sifat perkauman di sini. Jauh sekali. Tapi aku meluat dengan sikap warganegara Malaysia yang sangat-sangat menjijikkan. Bahasa Inggeris? Aku dah pergi macam-macam negara. China? 'Yes' dan 'no' pun tak faham. Aku dah masuk Dalian. Nak cerita yang konon Bahasa Inggeris dia hebat? Ceh! Kalau orang Melayu sekalipun yang buat begitu, memang aku pandang dengan penuh jijik sebab lebih bangga dengan bahasa asing dari bahasa sendiri. Ingat Kuala Lumpur bagus sangat? Infrastruktur tinggi, tapi nilai moral rendah. Tak payah nak sembanglah cerita Kuala Lumpur hebat. Geli anak tekak aku.

Sampainya aku ke Plaza Rakyat, aku terus menuju ke Puduraya. Di sini terlalu merunsingkan dan merimaskan. Kenapa? Sebab terlalu banyak perayu tiket. Maka, aku pun pergi ke bahagian tiket. Dalam perjalanan naik ke atas, ada seorang perayu tiket bertanya pada aku destinasi. Aku menjawab tidak tahu. Kenapa aku kata tak tahu? Sebab bapa aku duduk di bahagian selatan Perak. Ibu aku duduk di utara Perak. Rumah aku? Berada di tengah-tengah Perak. Dah tentu aku nak tengok tiket mana yang lebih awal dan sesuai. Apa dia kata pada aku? "Susah kalau orang berjalan tak ada destinasi ni bang, agak-agak la kalau nak tipu pun, bukan duit abang tu besar sangat saya nak ambil". Dari escalator yang naik ke atas, aku turun kembali ke bawah mencari dia. Badan aku yang penat membawa haversack mula mengepam adrenalin. Aku jumpa dia depan kaunter polis bantuan. Aku pun memanggil dia dan berkata, "Kau ada masalah dengan aku? Kau tak nampak dekat papan tanda tu dah tulis jangan beli tiket dengan orang macam kau? Aku ada banyak tempat aku boleh pergi. Dah yang kau nak bahasakan aku apa hal? Tak sekolah?". Kemudian seorang polis bantuan datang dan meminta aku meneruskan urusanku sambil dia bercakap dengan budak tak berapa nak dididik oleh ibubapa itu.

Aku ambil bas Shamisha Holiday untuk ke utara Perak pada jam 1900. Aku pergi makan di medan selera dan aku menunggu. Jam 1900, aku turun dan pengurusan bas di sini sekali lagi membuatkan darah aku menyirap. Mereka suruh naik bas yang ada dahulu, kemudian tukar di Duta. Aku dah malas nak kata apa, ikutkan sahaja. Hujan mula menyimbah bumi Kuala Lumpur yang memang sangat-sangat menyampah ini. Kesejukan mula terasa dan aku pun bertukar bas dan menghala ke utara Perak. Akhirnya, aku sampai di tempat aku lebih kurang jam 0100. Lepas ini aku akan cuba seadanya untuk tak jejak di Kuala Lumpur. Ada banyak pilihan lain.

Aku tak tahu nak kata apa. Sekalipun kita ini tak ada rupa, tak ada harta, banyak dosa, tapi biarlah kita ini berbudi bahasa dengan orang lain. Kesabaran Tuhan tak diketahui tingginya. Tetapi tahap kesabaran manusia terlalu rendah. Aku bukan nabi dan rasul. Duduk di tengah kotaraya sekalipun, tetapi tahap moral macam kerbau balar, tak payah sembanglah. Orang pekan dan kampung tak takut sedikit pun dengan rambut orang bandar yang berwarna karat dan terpacak itu. Ukirlah tatu sampai jari kelingking pun, orang pekan dan kampung tak gentar. Cakaplah bahasa Inggeris berterabur mengalahkan orang putih sendiri pun, kau tetap kena ambil subjek Bahasa Melayu dalam SPM. Tak payahlah nak berlagak dengan Kuala Lumpur. Tak ada apa sangat nak dibanggakan. Namanya tetap lumpur.


Selit-selit: Teringat lagu Senyumlah Kuala Lumpur nyanyian Alleycats. Itu lagu cinta, memanglah semuanya jadi manis dan cantik.

Selit-selit: Khaldun pernah berkata; semakin maju pembangunan, semakin runtuh nilai moral rakyat.

Monday, 1 October 2012

Kebahagiaan di Jalanraya? Apakah?


Dah kira banyak entri aku buat. Beberapa perkara dan cerita dah aku kongsi. Aku akan berhenti menaip lebih kurang seminggu dari tarikh entri ini. Sayugia aku ada perjalanan yang perlu dibuat. Doakan perjalanan aku selamat dan apa yang aku kerjakan berjaya.

Apapun, aku nak kongsikan satu perkara bersama kalian semua. Kali ini memang entri yang ringan sahaja. Tak ada matematik, pengiraan, sains waima apa pun. Ini adalah tentang memandu kenderaan di atas jalan raya.

Kelajuan membunuh. Itu adalah pesanan yang selalu kita dengar. Tapi biasalah, kita ini, bila dinasihatkan elok-elok, memang takkan dengar. Mungkin petikan kata-kata dari salah seorang pegawai tinggi PDRM tahun 1986 sedikit memberi kesan kepada kita semua. Katanya, "..kenderaan yang dipandu oleh seorang tolol itu lebih merbahaya dari selaras senapang..". Menarik bukan kata-katanya? Kata-kata ini boleh dijumpai dalam buku Ilmu Asas Memandu PDRM tahun 1986. Walaupun tulisan buku itu dari typewriter, tapi ia sangat relevan. Kerana ia mengajar anggota PDRM itu memandu dengan cara yang terbaik dari segi kesopanan, teknikal dan ekonomi. Buku yang dikeluarkan JPJ, agak longgar dan ujiannya juga sangat-sangat longgar. Bak kata pemandu kelas standard PDRM, lesen JPJ ini bukan lesen memandu, tapi lesen 'menggerakkan kenderaan'. Maaf kalau ada yang rasa ayat ini kurang menyenangkan.

Memang kenderaan itu merbahaya. Ada orang, bila pegang stereng kereta, terus-terus berubah identiti. Dari seorang yang lemah lembut, menjadi orang yang separuh gila. Akibatnya, ramai terkorban diatas kekurang-bijakan beliau. Seorang pemandu bas boleh membunuh 40 orang sekaligus kalau dia buat gila. Dah nampak lebih bahaya dari sepucuk pistol atau senapang kan? Tapi, berapa kerat sangat orang yang baca entri ini akan sedar bahayanya kenderaan?

Maka, tujuan aku menaip entri kali ini adalah kerana aku nampak satu kemalangan yang berlaku pagi tadi. Dan sekaligus aku teringat kata-kata seorang pakcik bahawa jalanraya ini sungai maut. Gamaknya kalau kita boleh nampak malaikat maut, mesti boleh selalu jumpa di jalan-jalan. Baru nak ada rasa. Hahah.

Syahadan, berhati-hatilah di jalanraya. Pada yang dah ada lesen, atau yang pernah ambil lesen tapi tak sempat nak ujian, gunakanlah ilmu memandu yang diberi walau ilmunya sedikit. Berlaku sopanlah jika kita berada di jalanraya. Ingat, nyawa ini tak ada di pasar boleh beli lain. Kalau sekalipun kereta atau motosikal kita jauh lebih besar, mahal dan hebat dari orang lain, ingat, ia cuma pinjaman dari Allah. Kalau direntap nikmat itu, baru nak tahu ada rasa ke tidak.

Semoga berjumpa lagi di entri akan datang. Semoga kehidupan kalian sentiasa ceria dan bahagia di samping yang tersayang.




Selit-selit: Jauh perjalanan, banyak pengetahuan. Laju perjalanan, cepatlah ke liang lahad.


Sunday, 30 September 2012

Murtadnya Seorang Kenalan..

Hari ini ada berita menarik yang aku terima, dan apabila datang berita yang aku rasa agak luar biasa, aku tanya sendiri pada tuan badannya. Ceritanya tentang salah seorang kenalan aku yang 'mengisytiharkan' dia keluar dari agama Islam (murtad). Tersentak juga aku. Aku telefon dia bertanyakan hal sebenar dan apa yang berlaku, dia dengan separuh marah membenarkan berita tersebut. Rasa tersekat sekejap bila dia kata berita itu benar. Kemudian, dia ingat aku juga akan memaki hamun dia macam orang lain buat, tapi dia tengok aku memberi reaksi sebaliknya.

Dia pula yang tersentak bila aku cuma diam dan bertanya khabar dan terus bertanya kerja di mana, apa ceritanya sekarang dan berbagai-bagai lagi. Sikit pun aku tak bangkitkan tentang 'kemurtadannya', sampailah dia sendiri bertanya kenapa aku tak cakap apa-apa tentang tindakannya yang kurang bijak itu. Aku jawab dengan penuh sindiran. "Kalau kau nak keluar Islam, keluarlah. Nak ajak kau bertaubat, aku rasa kau takkan nak bertaubat. Cuma satu, kau tak percaya ada Allah. Itu sebab kau nak keluar Islam. Kau fikirlah sendiri nanti. Di Malaysia, tak ada siapa boleh bunuh kau atas alasan Islam. Baguslah. Kiranya kau ada masa untuk berfikir dan taubat. Nyawa kita sendiri kita tak nampak, tak rasa, tak hidu atau kita boleh kesan. Tapi kita percaya nyawa itu ada. Janganlah sampai kita tak berjumpa di syurga nanti." Dia terus diam, dan aku pun terus letak 

Aku dah muak dengan orang mengaku murtad. Rasa nak keluar, keluarlah beramai-ramai. Tempahlah tiket ke neraka yang akan menjanjikan pergi tak balik-balik. Kalau ini negara Islam, aku tak rasa ada yang berani nak mengaku murtad. Kalau rasa tak sayang leher, mungkinlah. Didikan agama tak ada. Harap cikgu di sekolah beritahu. Akibatnya, jadi begini. Rimas nak pakai tudung, rimas nak tutup-tutup, susah nak tidur dengan pasangan, terus mengaku bukan Islam. Kalaulah nak jadi jahat sekalipun, jadilah jahat. Teruskanlah kejahatan anda sepuas-puasnya. Dan biarlah menjadi fasik dalam amalan. Jangan jadi fasik dengan akidah atau nifak. Dengan izin Allah, jika redha Dia, akan ke syurga juga akhirnya. Tapi beringat-ingatlah samada anda cukup samseng untuk 'tunjuk samseng' dengan pencipta anda sendiri.

Payah nak cakap. Bila kita jadi fasik akidah (tak percaya Tuhan, hari kiamat, malaikat dan lain-lain), memang tiada tempat untuk kita di syurga. Nauzubillah. Kalau tak solat, tak puasa, dan sebagainya tetapi tahu dan mengaku bahawa perbuatan itu wajib dibuat, tetapi ingkar, ia jatuh kepada status muslim a'si (orang Islam yang derhaka). Sekalipun banyak dosa kita, tetapi masih berpegang dengan Allah dan Muhammad, dengan izin Tuhan akan ke syurga juga kita. Bab akidah, syurga neraka, apa semua ini panjang huraiannya, tetapi cukuplah kita berpegang begini.

Aku sebenarnya dalam keadaan sedih. Aku rasa sedih campur marah dan bermacam-macam. Aku sendiri pernah melampaui batas diri aku sendiri, tetapi kalau sampai tahap begini, aku rasa terlalu melampau. Entahlah. Aku harap bertukar sistem negara. Umat Islam dalam Malaysia ini dah terlalu ramai yang makin kurang akal.




Selit-selit: Aku rasa cukup-cukuplah takat ini sahaja. Bila hukum Islam tak tertegak, maka samalah seperti manusia itu dicabut akalnya. Menjadi gila dan huru-hara.

Friday, 28 September 2012

Arah dan Jam. Pencariannya.


Entri lepas, aku kongsikan bagaimana caranya guna tachymeter. Boleh tengok guna link ini kalau nak tengok. Tacymeter. Akan tetapi, tak semua jam tangan analog ada tachymeter. Jam digital? Belilah mahal macam mana sekalipun, fungsinya terlalu terhad, melainkan yang dah tambah macam-macam butang dan segala benda, sampai nak pakai pun tak tergamak.

Kali ini aku kongsikan pula cara nak mencari arah Utara sebenar (True North) menggunakan jam. Sebelum itu, aku haruslah memberitahu pada kalian, bahawasanya, kompas magnet yang kalian ada itu, menunjukkan Utara Magnet. Bukan Utara yang sebenar. Perbezaannya berubah-ubah mengikut tempat. Malah ia kadang-kadang mempunyai beza yang banyak pada sesetengah tempat. Ditambah pula dengan keadaan magnet sekeliling (alat-alat logam, kereta, dan lain-lain). Cara yang paling mudah untuk cari Utara sebenar (True North), guna kompas gyro (gyro compass).

Utara selepas ini merujuk kepada Utara sebenar (True North).

Malas aku nak cerita prinsip asas kaedah ini. Rasa was-was, boleh cuba bila ada matahari.

Maka, dengan jam analog juga kita boleh mencari arah utara. Caranya mudah. Untuk Malaysia, yang terletak di Hemisfera Utara, letak jam pada permukaan rata, kemudian halakan jarum pendek (jarum jam) ke arah matahari. Kemudian, pembahagian antara jarum pendek dan pukul 12 adalah garisan utara-selatan. Sila lihat gambar yang aku lukis walaupun tak berapa nak lawa.





Jika anda di Hemisfera Selatan, jam 12 itu yang dihalakan ke arah matahari dan garisan Utara-Selatan itu berada di antara jarum pendek dan jam 12. Arahnya berlawanan. Boleh bayangkan garisan itu? Senang sahaja. Tetapi hendaklah jam anda waktunya tepat.

Begitulah adanya. Tak susah mana. Jam ada banyak kegunaan. Mana nak tahu kalau sesak sangat nak mencari arah. Memang orang kata boleh tengok bayang matahari apa semua, cuma memakan masa.

Nanti bila-bila aku ada tergerak nak cerita guna cara ini pada waktu malam (kena cari kedudukan matahari waktu malam guna bulan), aku cerita. Sebab jenuh nak terangkan guna Bahasa Melayu. Itu sebab aku sokong PPSMI di sekolah.




Selit-selit: Cari arah utara, selatan, timur, barat, semuanya senang. Tapi benda yang susah nak dicari, walau hebat macam mana pun ilmu navigasi ialah mencari orang yang boleh kita sandarkan diri untuk dunia dan akhirat.


Thursday, 27 September 2012

Nur Athalia Alma. Kelahiran Baru.

Aku tak menaip semalam. Sepatutnya aku sambung bab cari arah guna jam, tapi disebabkan video tak siap lagi disebabkan oleh kamera telefon bimbit yang tak berfungsi dengan baik, aku simpan dulu entri tersebut. Nanti aku kemaskini.


Apapun, yang aku nak beritahu ialah kedatangan seorang ahli baru dalam keluarga besar aku. Nur Athalia Alma Binti Muhammad Luqman. Anak saudara aku yang pertama, dan juga sekaligus menaikkan pangkat aku sebagai seorang pakcik. Hahah. Pakcik. Rasa macam kasanova sangat bunyinya bila ada 'pakcik' depan nama aku.



Jadi, selamat datang ke dunia baru. Dunia serba millennium. Dunia serba canggih. Dunia yang hampir segalanya tersedia di depan mata. Moga menjadi seorang wanita yang solehah. Menjadi anak yang taat. Menjadi umat Muhammad yang utuh iman dan taqwa.

Tak ada apa lagi aku nak cakap. Tahniah buat Marina Muhammad.



Selit-selit: Teringin nak ada anak.......... Amacam?

Tuesday, 25 September 2012

Tachymeter pada Jam dan Penggunaannya..

Aku kebelakangan ini agak tak menaip hari-hari. Banyak benda yang aku kena laksanakan dan kerjakan. Tapi ada juga masa yang aku curi-curi untuk lawat blog-blog yang aku rasakan banyak berkongsi pendapat dan cerita. Tak semua blog aku pergi. Aku tengok juga pada jenis isu atau perkara yang dikongsi.

Kali ini aku nak kongsi sedikit ilmu yang aku dapati ramai di antara kita tak tahu. Tachymeter. Boleh kita lihat pada sesetengah jam tangan analog (jam yang pakai jarum). Aku tak berapa minat jam digital sebab fungsinya terlalu terhad. Ramai yang aku tengok pakai jam ada tachymeter tapi tak tahu cara guna. Jadi, fungsi tachymeter ini ialah untuk pengukuran kelajuan dan lain-lain. Cara penggunaannya senang walaupun kelihatan seperti rumit. 

Jadi mari kita mulakan dengan asasnya dahulu. Tapi, tolong baca sampai habis. Formula memang nampak rumit, tapi aku kena beritahu juga.

Lihat skala luar, bukan dalam
Pertama, ia adalah jenis skala yang ada di sekeliling jam tangan. analog. Boleh tengok gambar ilustrasi yang aku sertakan sekali. Jadi formula asasnya ialah formula yang kita belajar di sekolah dulu. Jarak = Masa darab kelajuan. Maka, dalam penggunaan tachymeter, kita nak mendapatkan kelajuan. Jadi, kita pusing formula itu menjadi Kelajuan = Jarak bahagi masa. Rasa macam susah? Tak payah susah. Ini memang perlu aku ceritakan. Sekadar formula. Tak payah buat pengiraan pun bila dah tahu guna tachymeter.

Kedua, kalau dilihat atas skala tachymeter, jam 12 menunjukkan 60, jam 3 menunjukkan 240, jam 6 menunjukkan 120, dan jam 9 menunjukkan angka 80. Angka-angka lain juga ada. Tengok sendiri. Cara penggunaannya? Senang. Kalau tak faham juga, aku ada sediakan video.

Andaikan anda sedang memandu untuk jarak 1 kilometer. Kemudian, anda lihat berapa saat yang anda ambil untuk jarak 1 kilometer itu. Sebagai contoh, anda mengambil masa 30 saat untuk 1 kilometer, jadi, kelajuan anda ialah 120km/j. Atas tachymeter, jam 6 (30 saat) menunjukkan angka 120. Maka itulah kelajuan anda. Tapi perlu diingat, bahawasanya ia hanya menunjukkan kelajuan purata.


Maka, sekarang kalian dah tahu cara penggunaan tachymeter. Tidaklah anda kelihatan bodoh menggunakan jam yang ada skala tachymeter tapi tak tahu menggunakannya. Tachymeter ini juga boleh mengira kuantiti masa yang diperlukan untuk mengisi minyak dan lain-lain. Macam aku, banyak kegunaannya dalam membantu kerja. Cuma kita perlu pandai menggunakan formula yang ada. Jam tangan banyak kegunaannya, terutama jam analog. Antara lain ialah mencari arah tanpa guna kompas. Nanti aku cerita lagi.





Selit-selit: Video aku berkualiti rendah, jadi kena rujuk pada jam anda sendiri, atau boleh cari gambar di internet.

Selit-selit: Ada satu lagi jam yang aku simpan. Dah lama mati. Tapi dia pernah jaga aku dalam tempoh masa yang agak lama. Kemudian ada orang tolong simpankan, dan akhirnya ada kembali di tangan aku. Aku akan baiki balik jam itu selepas aku dapat baiki balik kerosakan hidup aku, dan aku akan kembalikan pada dia.

Sunday, 23 September 2012

Naiktaraf, Segmen dan Pertandingan, Follower ke-100


Maka semalam pun aku tak menaip apa-apa. Semalam ada hal. Maaf. Hari ini aku kembali menaip. Tak ada isu apa-apa. Cuma sedikit pemberitahuan.


Aku baru sahaja menaiktaraf blog aku, letak benda untuk lihat senarai blog (blog list), sebelum itu pun aku ada letak shoutbox. Semuanya guna yang biasa. Tak ada kod HTML pelik-pelik. Dah jenuh aku belajar, fikir dan teliti, tapi aku rasa macam yang boleh kelip-kelip apa semua itu sekadar memberatkan blog untuk dibuka. Syahadan, jika aku buat juga, maka bertambah menyampahlah orang nak buka blog. Jadi, keputusan aku, cuma guna yang ringkas, yang dah memang disediakan oleh Google/Blogger. Sebenarnya, kalau tak guna blog list ini pun tak apa. Dekat dashboard pun boleh tengok entri terbaru untuk blog yang aku follow. Dan aku bukan jenis follow tapi lepas itu aku biarkan sahaja. Itu sebab kalau blog jenis tak berapa nak ada entri berfaedah, aku tak follow. Tapi, rasanya lebih baik kalau aku kongsi dengan orang lain juga. Begitulah adanya.

Pada follower ke-100, aku cuba jejak dia balik, Una Pedora, tapi kehebatan beliau menyebabkan aku gagal menjejakinya semula. Jika ada sesiapa kenal, sila minta beliau munculkan diri. Sebabnya? Kalau kalian ada baca entri sebelum ini, kalian tahu kenapa aku minta dia muncul.

Kemudian, aku nak beritahu, aku banyak tengok orang buat segmen apa segala, dan ada blogger yang mencadangkan aku untuk buat segmen juga. Untuk pengetahuan kalian, sampai hari ini aku tak tahu langsung segmen itu apa. Ada pula yang buat pertandingan (contest). Lagi aku tak tahu apa benda. Sebabnya? Aku pelik tengok pertandingan, tapi tak ada pula benda yang kena dibuat melainkan kena copy banner, tag blog kawan-kawan dan follow link-link yang diberi. Adalah satu kemusykilan pada aku. Kalau disuruh buat artikel atas tajuk tertentu, ada jugalah aku rasa berminat. Jadi, jika ada orang rasa nak mendidik aku tentang apa itu segmen dan pertandingan dalam blog, sila beritahu.

Itu sahaja beberapa perkara yang aku nak beritahu. Maaf terpaksa menggunakan beberapa istilah Bahasa Inggeris. Kalau tidak, ramai orang jadi keliru. Terima kasih.  ^_^

Friday, 21 September 2012

Khutbah dan Kelainannya..

Hari ini ada kelainan sedikit dalam khutbah Jumaat yang aku pergi. Pertama, ada solat hajat. Kedua, isi khutbah hari ini sangat-sangat menarik.

Bab solat hajat, rasanya semua orang tahu apa yang kita hajatkan. Jadi tak ada nak bercerita banyak tentang itu. Tapi yang menarik ialah isi khutbah di masjid tempat aku. Tak tahulah aku samada ia sama juga seperti di masjid-masjid tempat lain, tapi aku rasa berbahagia nak kongsi bersama dengan kalian.

Secara umumnya, ia menyentuh tentang filem yang menghina Nabi Muhammad. Itu aku rasa tempat lain pun sama juga. Cuma kali ini penyampaian dan pendekatannya agak berbeza. Khatib yang beri khutbah hari ini menyentuh beberapa benda yang sedar tak sedar, terjadi di kalangan masyarakat. Khatib yang ini pernah juga ditegur sebab lancang dan kadang tak ikut teks, tapi kali ini dia naik lagi. Seronok.

Pertama, soal kekurang-ajaran oleh orang lain yang menghina Islam itu adalah sesuatu perkara yang memang dijangkakan. Dari dulu, sampai sekarang, ada sahaja yang tak puas hati dengan Islam. Itu biasalah. Tapi di mana agak-agaknya sensitiviti kita apabila orang Islam sendiri menghina agama dalam perspektif berbeza? Kita marahkan yahudi sebab hina agama, tapi dah sah-sah itu kafir harbi (orang bukan Islam yang menentang Islam). Tapi macam mana dengan pemimpin yang mengaku Islam yang menjatuhkan maruah Islam secara terang-terangan? Patut atau tidak orang begini kita heret dan hukum dahulu? Dah kalau terasnya hampas, luarannya apatah lagi. Tak begitu?

Kedua, kalau kita renung-renung, bidang perfileman Malaysia, seperti kata khatib tadi, sangat sedikit yang menyentuh asas agama Islam. Kalau ada pun, menunjukkan hidup beragama itu adalah sesuatu yang kolot, tak moden dan serba serbi kekurangan. Aku kagum juga dengan khatib tadi. Dia kata, muncul tak lama dahulu, artis Malaysia berbangsa Melayu, beragama Islam yang menghina isteri Rasulullah. Tapi ada tak orang kita terus boikot dia? Ada atau tidak ramai-ramai umat Islam di Malaysia yang nak saman dia atau nak hukum dia? Dia minta maaf, dengan kononnnya tak berniat menghina, terus lepas begitu sahaja. Kemudian kembali beraksi di televisyen tanpa segan silu. Rasanya kalian tahu siapa.

Ketiga, orang kafir harbi ini memang sentiasa menguji kepekaan umat Islam. Yang perlu kita buat, ialah mengukuhkan keadaan orang Islam itu sendiri. Tolak tepi soal parti atau beza bangsa. Kita bersatu dan kukuhkan dahulu kedudukan orang Islam. Kemudian, bukan lagi dapat pijak yahudi, nak buat macam Nazi Jerman dahulu pun sekali libas sahaja. Ini tidak. Berpuak-puak. Tampal pelekat dekat kereta, pertubuhan Islam, tapi yang dihempuk, yang disidai, yang dipijak, tetap orang yang sama bangsa dan agama dengannya. Maka, fikir-fikirkan.

Kesimpulannya, tak payah nak ajak boikot Youtube, Google apa semua. Android yang ada itu pun, tengoklah siapa yang bangunkan. Sedar dulu di mana kedudukan kita, dan apa kelemahan yang perlu kita baiki. Ikut dahulu perintah Allah, kemudian barulah mampu kita jadi yang terkuat. Semua 'guidelines' dah ada. Antara kita nak ikut atau tidak....




Selit-selit: Kadang-kadang kita ini macam bola. Tendang ke sana, kita ke sana. Tendang ke sini, kita ke sini.


Thursday, 20 September 2012

Akhbar dan Logiknya..


Hari ini aku buat banyak aktiviti. Dari pagi, sampailah aku dapat rehat sekejap pada tengahari dan petang. Pagi tadi aku sambung balik pengajian kitab Muniatul Musalli (Cita-cita orang yang solat) karangan Syeikh Daud Ibnu Abdullah Al-Fatani. Kitab ini, kalau tak ada guru, susah juga nak faham. Walaupun tulisan jawi, tapi jawinya, boleh tahan susah. Risau salah faham makna dan isi. Lagipun, aku bukan duduk pondok, jadi aku cuma dapat ikuti dengan jadual yang agak jauh jaraknya. Lambat nak habis. Moga kalian dapat doakan aku supaya habis banyak kitab.

Setakat itu bab mengaji. Pada sebelah tengahari, aku baca surat khabar. Apa yang menarik? Ada dua perkara.

Pertama.
Ada laporan dalam akhbar Metro, mengenai seorang pemandu lori yang membawa muatan sawit terbabas selepas tayar hadapan sebelah kiri lorinya meletup. Mangsa sempat berpaut pada stereng dan terselamat dari kemalangan itu. Mangsa berumur 30 tahun. Muatan lorinya kira-kira 10 tan. Jadi apa yang menarik? Berita itu menjadi bahan ketawa aku apabila aku baca laporan berita itu mengatakan mangsa mempunyai pengalaman memandu lori kira-kira 20 tahun. Tak rasa pelik? Ini bermaksud, ketika mangsa berusia kira-kira 10 tahun, beliau telah pandai memandu lori. Wah! Nak ambil lesen kenderaan berat, kena ada lesen D, dan berumur 21 tahun. Jadi berita Metro ini boleh pakai atau tidak? Kalian fikir-fikir sendiri.

Kedua.
Terbaca banyak dan berbondong-bondong orang dan organisasi membuat laporan polis mengenai Pengerusi DAP Perak yang kononnya tak sensitif dengan agama Islam. Kalian baca atau tidak apa yang ditulis oleh beliau? Langsung diputar belit dengan dahsyat oleh media. Dah beliau minta maaf, pun orang tak puas hati. Siap kata terlambat apa semua. Sudahlah. Dah memang dia bukan Islam. Habis-habis sangat kita kritik secara adanya sahaja. Umat Islam di negara lain sibuk halau Kerajaan Amerika Syarikat dari negara mereka, sampai bakar kedutaan, kita sibuk berperang dengan parti politik, yang mana orang kita juga. Kalau NGO-NGO yang buat laporan polis itu ada hasrat nak pakat-pakat halau Kedutaan Amerika Syarikat, ada jugalah nampak usahanya. Tapi agak-agak apa mereka buat? Sepanduk di negara luar bertulis "Pergi jahanam USA", tapi di Malaysia, "DAP anti Islam". Rasa-rasa nampak lucu atau tidak?






Selit-selit: Ini pendapat bebas aku. Dah kalau ada di kalangan kalian memang menyokong kerajaan dengan sepenuh hati, ikut suka pada anda.

Selit-selit: Ada orang 'Tanpa Nama' tulis di shoutbox aku, "blog paling angkuh". Ya, memang angkuh, sombong, riak dan takbur serta segala sifat buruk-buruk lagi. Dah aku tulis dekat header aku; tak suka, ada butang tutup untuk ditekan. Pakai akal sikit.