Wednesday, 18 April 2012

Tekong dan Pegawai. Perbezaannya...

Aku tengah nak mula kerja.
*Tribute untuk Angah sebab suka sangat
dengan kamera telefon aku.*
Aku bersyukur kepada pencipta aku kerana masih memberikan aku peluang untuk terus bernafas dan diberi kesihatan yang cukup bagus. Dalam entri aku sebelum ini, dapatlah kiranya kalian mengetahui bahawasanya aku sudah tamat belajar dan aku adalah salah seorang pegawai navigasi untuk kapal 500grt (gross tonnage) ke atas. Unlimited voyage. Tapi itu cerita lain. Itu kalau dah ada kapal, dan mula bekerja. Sekarang ini, aku buat kerja sambilan. Buat sambilan jadi tekong bot kargo. Kecil sahaja. Panjangnya cuma 21.03 meter. Gross tonnage atau tanan kasar bot ini cuma 114.11. Kapal yang aku pernah naik dulu, panjangnya 332.9 meter. Jauh beza. Dan di atas jauhnya perbezaan itu jugalah banyak pengalaman berbeza yang aku dapat.


Inilah kerja aku.
Baru dua hari aku mula jadi tekong. Bot dari Lumut ke Pangkor. Bawa macam-macam barang. Hari pertama aku, semalam, memang melilau aku cari haluan sebab kompas apa pun memang tiada. Ada stereng, telegram dengan radio sahaja. Semalam aku cuba bawa bot berlabuh (alongside), dua tiga kali gagal. Hari ini bertambah baik. Semuanya aku  lakukan tanpa ada kegagalan. Cuma lambat. Aku masih terlalu mentah. Aku dipantau oleh Abang Din, senior tekong bot tahap dahsyat punya. Abang Din memang baik. Sudi ajar aku. Pagi tadi, bawa lori aiskrim, beras, buah-buahan, macam-macamlah. Upah yang aku dapat, kira lumayan untuk kerja sambilan macam ini. Nampak macam senang, kalau bercakap kosonglah. Ini baru bawa barang, dah aku rasa cuak, inikan nak bawa orang. Dan aku faham tanggungjawabnya berat.

Apapun, aku rasa seronok. Badan sedikit letih sebab jangan harap nak jumpa butang 'autopilot' atas bot macam ini. Semua manual. Dari pagi, sampai petang. Petang tadi pula hujan lebat. Lagi rasa seronok sampai rasa nak menyumpah. Habis kuyup aku. Lepas simpan bot, aku tengok bilik sewa. Nampak macam ok. Tapi nak cuba tempat yang lagi murah. Senang sikit tak payah tidur dalam bot. Lepas itu, aku terus membelah tirai hujan yang dahsyat.

video
Ini sedikit video yang dapat. Aku kena elak sampan. Maaf.

Dalam aku berhenti dalam hujan itu, singgah ke satu kedai. Entah kenapa badan aku menggigil sejuk. Jarang sangat berlaku. Jadi, aku minta teh ais dan nasi putih. Jadi, tengah sejuk-sejuk macam itu, yang tukang ambil nasi itu, seorang gadis dalam lingkungan umur 18-20 tahun. Boleh tahan juga mukanya. Kira bonuslah dalam sejuk menggigil macam itu. Jelingan mata dia pada aku? Memang tajam. Jeling sambil kuyu-kuyu mata dalam perlakuan menyenduk nasi untuk aku. Ish, memang pada mula-mula aku rasa sedikit suam. Tetapi, apabila dia mula mengangkat tinggi sedikit tangannya untuk menyenduk nasi lebih dalam, ternampaklah dari celah lengan pendek bajunya itu, bulu ketiaknya yang aku rasa hampir sama panjang dengan aku punya rambut. Selera aku terus terbantut. Semuanya jadi kaku. Segala yang ada di sekeliling aku seolah terhenti dengan apa yang aku lihat. Entahlah. Aku tak tahu nak sambung cerita apa lagi. Esok cuti untuk harijadi Sultan Perak. Aku cuti juga. Aku nak rehat. Badan aku penat. Berjumpa lagi kita, di daratan, lautan mahupun di ruang siber. Cario. 73.
Inilah sedikit tentang bot aku.

Sunday, 15 April 2012

Maxi Skirts 'Look Alike'

'LOOK ALIKE' MAXI SKIRTS
(Cotton On, Topshop, Zara, MNG)

Ok, untuk pembaca sekalian, aku buat sedikit iklan. Aku jual 'look alike' maxi skirts yang sama macam buatan Zara, Cotton On, MNG atau Topshop. 

Berikut adalah ciri-cirinya:

  • Harga / Price: RM60 and above.
  • Color and lining (half or full), can be customized on request. Boleh diubahsuai mengikut kehendak.
  • Hand made. Buatan tangan. Not from China or someplace else. Bukan dari China atau mana-mana tempat lain.
  • Size: S, M, L, XL. Customized size are available. Saiz boleh diubahsuai.
  • 99% look alike.
  • Material: Satin type. Sama macam di Cotton On.
  • Can be wear on various occasions. Sesuai dipakai untuk pelbagai keadaan.
  • Also nice as a gift to your special ones. Juga elok untuk dijadikan hadiah pada yang tersayang.


Nota: E-mail saya di leen_eddie@yahoo.com. Segala tempahan/pertanyaan akan dijawab dalam masa 12 jam.

Note: Do e-mail me at leen_eddie@yahoo.com. Any requests/questions will be answered within 12 hours.

Terima kasih untuk pada sesiapa yang sudi membaca. Kalau rajin, silalah promote dan beritahu rakan-rakan di Facebook atau lain-lain. Terima kasih.

Bakal Mrs. Romeo..

Dalam entri lepas, aku kehilangan sedikit kawalan dari segi tutur bahasa aku. Aku takkan tarik balik, kerana ia adalah kebenaran. Pada sesiapa yang nampak apa yang aku kata, tahniah. Pada yang salah faham, nak berfikir secara negatif, terpulang. Ok, cukup takat itu. Aku di dalam perasaan yang penuh bunga-bungaan kali ini.

Aku dianugerahkan dengan kesempurnaan dari segi fizikal. Maksud aku tak ada cacat di mana-mana yang zahir. Kekurangan dah pasti ada, tapi cukuplah untuk diklasifikasikan sebagai manusia normal. Memang aku minat dia. Dari pertama kali aku mula bersembang dengan dia, sampailah sekarang, rasa seronok senantiasa. Ish. Kalau dikenang-kenang, rasa nak sarung balik baju sekolah. Boleh tengok dia muda dan cantik sentiasa.

Hari ini aku hantar mesej pada dia. Penuh dengan gelak ketawa. Aku nak panggil dia adik, walaupun pemikirannya dah matang. Biasalah, takkan tak boleh nak manja-manja. Tahap jiwang aku taklah sampai nak bermama-papa macam budak sekarang. Itulah rasa seronok duduk jauh-jauh. Kepercayaan penting. Tiada yang palsu-palsu. Ada ditanyakan pada aku, adakah aku serius atau bergurau? Jawapannya tak payah aku ceritakan di sini. Tengok oranglah, kalau dah nama jantan Melayu sejati, memang segalanya tiada halangan. Asal sahaja dunia ini ada aku dan dia. Hahah. Dah-dah, banyak aku mengarut. Taip entri ini pun aku senyum-senyum lagi. Boleh bayangkan betapa gembiranya aku? Hari sebelum-sebelum ini bukanlah tak gembira langsung. Cuma hari ini aku rasakan tiap butir patah perkataannya, lebih bermakna dari sajak-sajak A. Samad Said.

Pendek kata, tak kiralah nak renang lautan api, nak redah kampung gorila, masuk kandang harimau, melompat-lompat dalam kilang bom atom, tak kiralah apapun, memang aku tak kisah. Aku sanggup ke mana sahaja asalkan dengan dia. Hahahaha... 

Kejap lagi nak ucap selamat malam pada dia. Dah tentu penat dia menghadap buku, berusaha mati-matian nak kejar impian. Jadi takat ini sahaja dulu. Aku ucapkan selamat pada semua. 73. Cario.

Saturday, 14 April 2012

Melayu dan Pemikirannya..

Aku balik semula menaip menggunakan bahasa ibunda. Terlebih dahulu aku ucapkan selamat pada pembaca yang betul-betul membaca dan juga pada yang singgah hanya untuk minta aku jadi pengikut sahaja. Dah puas aku tengok orang tulis, bercakap, bersembang, berbahas dan ber apa-apa lagi dengan topik gegaran atau ombak besar. Rasa nak ketawa campur terkilan bila ramai yang berkata atau menulis begini, "amaran Tuhan telah datang, ampunkan aku Ya Tuhan", atau "Allah, selamatkanlah kami dari bencana" dan berbagai-bagai lagi. Ada yang lagi menarik, dengan tak baca atau dengar berita betul, main ikut sedap kata dah ada ombak besar datang. Tak kira lelaki atau perempuan. Kalau dah nama MELAYU, memang cukup suka tunjuk diri sendiri kurang bijak pada orang lain. Ya, berbaur perkauman sedikit entri aku kali ini. Entri lepas aku cakap benci itu bawa keburukan, tapi kali ini aku rasa meluat pada orang-orang aku sendiri yang ada sikap macam ini.

Sikap yang macam mana? Aku maksudkan dengan sikap Melayu yang dah pecah kepala tunggu nak berjahit baru nak terngadah. Tak rasa malu pada orang keliling yang konon kita ini dah minta tolong selamatkan, dah konon kata bertaubat apa semua tapi, lepas amaran ditarik balik, rasa taubat yang ada itu pun sekadar tinggal niat. Perlakuan yang baik, sopan dan ikut agama semua ditarik balik sama, serentak dengan penarikbalikan amaran itu.

Kalau Melayu dikutuk, cukup marah. Kalau Islam dihina, naik berang. Masuk bab politik, semua nak kata Melayu adalah segalanya. Ceh, takut bangsa lain rampas parlimenlah, takut diperintah oleh orang di bawah bendera roketlah. Nampak sangat orang MELAYU kita, tak cukup belajar di sekolah dulu. Nak rampas pentadbiran negara, mesti dapat 2/3. Roket, entah apa bendera lain lagi, apa semua yang bukan Melayu ada berapa kerusi sangat? Dah sah takkan dapat ambil alih negara. Terlalu sempit sangatkah Melayu sampai macam ini punya teruk? 


Sedarlah sikit. Kalau rasa belajar tak cukup, jangan tunjuk macam pandai sangat. Pengetahuan asas langsung kosong, jangan nak tanya sangat benda yang lagi tinggi.Bertanya, selidik, dan belajar. Kemudian cakaplah puas-puas.

Tapi, apapun aku tak nafikan juga. Aku ada pengalaman sendiri, yang mana seorang pegawai rendah kerajaan berjantina perempuan pernah berkata pada aku, "tak respect la kat budak-budak U zaman sekarang. Semua main copy-paste je. Ijazah haprak.". Itu dia kata pada aku. Dan aku bertanya pada dia, pernah atau tidak dia belajar di institusi pengajian tinggi. Jawapannya tidak. Jadi, dari mana ikut sedap mulut dia bercakap? Dah sah dari mulut orang lain. Tanpa kaji selidik, main ikut sedap dia bercakap, sedangkan aku rasa diploma aku panas lagi dalam fail. Itulah Melayu. Itulah sikap dan cara bangsa aku.

Kata Hang Tuah, takkan Melayu hilang di dunia. Itu kata dia. Dia sendiri hilang entah ke mana. Kubur yang betul pun tak tahu di mana.

Melayu, kalau rasa nak maju dan tak layu, bangunlah sebagai manusia yang tahu selidik dan kaji berdasarkan ilmu. Aku malu di hadapan kawan-kawan yang bukan sebangsa dengan kita, mengata terus-terus di hadapan aku, tanpa mampu aku patahkan kata-kata mereka. Semuanya kerana satu sebab, apa yang mereka katakan itu semuanya benar. Tolonglah...


Wednesday, 11 April 2012

Live by Hating..

This morning, I read a verse from the Bible saying that, 'man who love their life will lose it, those who loses their life will keep it to eternity'. Relax, I just read it and I'm still a Muslim (some people thought that, if you read Bible, you will convert. What the heck?). I wonder if anyone that reading this entry would agree that in our life, there is a time where you have been cheated by your so called "best friend forever". Or, maybe you experienced a situation where you got scolded by your love-partner in front of public. In other example, maybe you faced a most-dark-scenario where your boyfriend/girlfriend start to yell at you and almost take his/her hands on you. And I am pretty sure that you hate them. Or maybe you hate yourself. Right?


Ok, now look back at the verse that I read before. Regardless from where the verse came from, the point is clear; when you hate something, that is the thing that makes you who you are now. You hate your teachers because they yelled at you, yet they are the one who helped you to achieve whatever you have now. You hate to cover your hair properly, and when you cover it, you got your share for the heavens. You will keep it for a better things. So, that is few examples which can make your mind start to think about it.

Gentlemen, readers, I talk about Live by Hating. Weird topic isn't it? Hate can be define as feel dislike to something or feel distaste. While live can be define as lead a certain kind of life or in certain style. So, 'Live by Hating' can be summed up to a sentence; live in a certain kind of life which full of intense of dislike. Live in this way of life, actually leads more to damaging our own personality. Moreover, this kind of life will absolutely making us been ignored by people around, up to a point where the loneliness is inevitable. For sure, loneliness can make a normal human being become no more than an animal. The life simply crashed because of something what we call as heart-break. Aside from that, it will lead our life to nothing. It will seized our mind to set a goal in our life. The hatred will make the ability of a man to achieve something shattered away as simple as that.

Still, dust to dust, ashes to ashes, we are still human beings and there are some of us that live in this kind of life. We have to help them to bail out from this sadness. A massacre within their own life. Each every one of us need others to keep moving and we have to start to think who we are to people around us. The hatred among us have to be eliminated and we have to change ourselves in order to start pulling them out. 

And I believe, there will be one fine day where people will take a good care of others more than they care about themselves.

P/S: I wrote in English this time. I will be back in the next entry with my mother-tongue. 

Thursday, 5 April 2012

Gambar dan Kenangan..

Tarikh:    5 April 2012
Masa:     Jam 1900
Tempat:  Rumah 

Secara tiba-tiba aku dapat beberapa gambar di dalam peti surat elektronik aku di Yahoo!. Gambar dari siapa lagi kalau bukan si dia. Katanya boleh tengok bila aku rindukan dia. Ceh! Patutnya kalau rindu, belai-belailah sikit, datang duduk rapat-rapat. Inilah masalah kaum wanita. Mereka sentiasa mengatakan bahawa lelaki ini banyak ragam, perangai dan sebagainya. Walhal, mereka yang tak cukup lagi curahkan kasih sayang. Ok, sambung balik. Teremosi seketika. Jadi, aku pun bagi juga gambar-gambar aku. Ada gambar lama-lama, jadi aku beri pada dia menerusi surat elektronik.

Arakian, aku pun pergilah ke kabinet di ruang tamu aku. Album aku yang dah tak dikemaskini sejak tingkatan 5, aku ambil dan aku belek-belek. Dah lama sangat aku tak buka album usang yang dah terperuk sejak sekian lama. Syahadan, bila aku belek dan tengok satu persatu gambar-gambar yang ada, kenangan, memori, ingatan dan sebagainya mula menerjah masuk satu-satu ke kepala. Dari zaman kecil hingga aku meningkat dewasa. Ya, rupa aku yang dahulu. Kata orang, 'A picture tells you thousands of stories'. Rasa aku taklah sampai beribu pun.
Aku dah tak ingat banyak nama. Yang peluk aku, namanya Zulhairi, pegang mesin rambut namanya Razik, pakai baju melayu biru namanya Saiful dan yang lain, aku mohon maaf dari kalian kerana aku lupa nama. Harap dapat jumpa lagi.


Ada gambar yang elok, ada gambar yang dah mula kabur. Mana tidak, zaman 90-an dulu kamera pun mahal. Pakai filem lagi, tak macam sekarang pakai memory card. Tapi ada satu benda yang menarik. Gambar dulu-dulu, kita cuci di kedai dan kita simpan dalam album. Sekarang, kita cuma tangkap dan letak dalam komputer atau telefon. Cara sekarang ini seolahnya tak menghargai gambar yang ada. Kalau kena komputer rosak, habis semua kenangan yang ada. Entahlah. Apapun, aku rasa seronok. Kehidupan lampau yang bangkit secara tiba-tiba. Kawan-kawan yang masih ada, aku harapkan kalian semua berbahagia dan sentiasa berjaya, bagi yang telah meninggalkan aku di dunia ini terlebih awal, aku harapkan kalian sentiasa berada dalam keadaan yang bahagia dan sentosa di bawah rahmatNya.

Zaman aku sekolah rendah. Darjah berapa entah.
Mungkin kalian yang baca entri ini ada mengenali sesiapa dalam gambar-gambar dalam entri ini. Kebanyakannya dah terputus hubungan dengan aku. Semuanya baik-baik belaka. Aku rindu zaman asrama aku. Aku rindu zaman sekolah aku. 

Cuma satu sahaja...

Kalaulah aku betul-betul diberi peluang balik ke zaman lampau, aku akan jadi pelajar yang baik. Aku akan cuba jadi pelajar contoh. Aku nak belajar rajin-rajin. Kalau di zaman SMKA, aku nak jadi imam dan pelajar paling baik serta alim. Kira berserban senantiasa tanpa kira masa. Kalau di sekolah teknik, aku nak jadi budak PKA yang paling rajin dan berwibawa. Tahap bawa papan LK ke sana dan ke mari. Dan yang paling utama, aku nak ngorat awek banyak-banyak.. Hahahahah....

P/S: Gelak kuat-kuat sangat ada yang sembur aku nanti. Bab awek-awek ada yang sensitif woo.. Siap kata aku gay. Hahahahahah...



Tuesday, 3 April 2012

Kejayaan dan Keseronokan..

Tanggal 24 Mac 2012, menyaksikan satu upacara konvokesyen di Akademi Laut Malaysia, Melaka, khususnya bagi pegawai kadet dari 'batch' DNS 11 dan DME 25. 

Hari yang sama ertinya menandakan bebanan untuk duduk di bawah kesakitan sistem ala-regimental tamat sama sekali. Aku rasa bersyukur dan berterima kasih yang amat-amat kepada Pencipta aku. Seronok kerana aku tak pernah gagal walau satu pun kertas akademik. Segala beban yang ada dalam kelas dah macam terangkat ke langit. Aku salah seorang dari pegawai kadet yang menerima Diploma in Nautical Studies (DNS) atau dalam bahasa ibunda kita, Diploma Pengajian Nautika. Dah bergelar pegawai dek (deck) kelas ketiga. Satu kepuasan selepas harung macam-macam perkara buruk dan baik.

Di atas sebab itulah, blog ini agak lama tak diusik. Urus beberapa perkara. Sepanjang hidup aku, aku tak pernah terima bunga. Kalau mungkin ada orang bagi bunga telur waktu datang kenduri kahwin, janganlah kira sekali. Jadi bila dapat bunga, rasa seronok dan kekok sikit. Lebih kurang rasa macam waktu berkhatan dulu. Takut, seram, penuh mitos dan tahyul, ada sikit-sikit adegan lawak tak berapa bijak dan ada juga rasa seronok dan bahagia sebab lepas ini akan dinobatkan dewasa (waktu itu tak berapa belajar lagi bab baligh, jadi ingat dah khatan kira besar sangatlah). Aku siap dapat dua hadiah dalam satu pakej lengkap. Seronok betul aku. Semua rakan-rakan aku, kenalan-kenalan tak kira yang baik atau tidak dengan aku, semuanya berpakaian lengkap dan dalam keadaan yang cukup kemas dan segak. Dalam gambar-gambar yang ada, bagi yang pernah mengenali aku, bolehlah cam aku. Bagi yang tidak, pandai-pandailah cari mana yang paling kacak. Hahah..


Tapi, apa yang lebih menarik? Paling menarik ketika itu ialah gadis-gadis yang lawa-lawa datang nak melihat teman kesayangan menaiki pentas. Siap ada yang bawa mak bapa. Ada yang berkebaya, ada berbaju kurung Pahang, ada yang berpakaian ala barat sikit, macam-macamlah. Tengok tetamu pula, kalau jenis Melayu tulen dan sejati, siap datang macam rombongan meminang. Nenek yang ada dalam IJN pun sanggup lari dari hospital sebab nak tengok cucu punya graduation. Hebat kan? Mestilah. Walhal kad jemputan ada satu dan cuma dua orang dibenarkan masuk bagi tiap-tiap kadet. Apapun, aku puji betul kaum hawa ini bila bab melawa. Dengan pipi merah, siap mata ada garis apa entah. Memang cantik sungguh. Cuma, walau tak kira di mana, atau bila masa, mereka masih sensitif dan tahap penganalisaan data di dalam kepala mereka masih tak berubah. Ada kawan aku, temannya merajuk sebab tak boleh masuk sama walaupun dah dari tiga hari sebelum beritahu. 

Biasalah, orang perempuan. Kalau mereka tak buat hal atas dunia ini, rasa sunyi. Bila dia buat perangai pelik-pelik sampai kita rasa nak tampar muka dia, barulah ada rasa seronok hidup ini. Sama macam belajar, kalau markah ujian tak pernah jatuh, apa sangatlah rasa seronok belajar. Kerana perempuan juga, lelaki banyak berusaha kuat. Mana tidaknya, apabila teringin beristeri dua, dah tentu kena lipat gandakan usaha sebanyak dua kali ganda. Kalau tiga, maka jadilah tiga kali ganda. Begitulah sedikit perumpamaannya. Bersempena dengan kebahagiaan ini, aku kongsikan bersama dan aku sentiasa berharap agar kebahagiaan untuk kita semua tidak akan direntap pergi sampai bila-bila.

Maka, di atas dasar itu jugalah aku akan berusaha gigih lagi selepas ini. Nak membina hidup. Nak ada sedikit kesenangan dan keluar dari kesempitan. Nak lipat-lipat gandakan usaha aku supaya lebih seronok, lebih berbahagia, lebih gembira dan boleh ada bini banyak-banyak... Hahah.