Thursday, 3 January 2013

Warna kehidupan dan Coraknya..

Lama sangat dah aku tak kemaskini blog. Bukan apa, kebelakangan ini ruang masa aku agak sempit dan semput. Begitulah keadaannya sedikit sebanyak. Pada yang selalu menyinggah, maaf aku ucapkan.

Pagi tadi kita dikejutkan dengan pemergian pahlawan negara, Kanang Anak Langkau. Dulu waktu sekolah, novel dia menjadi salah satu novel yang aku minat. Sebabnya? Waktu aku baca novel dia, umur aku sekadar darjah 6. Kira dialah Rambo versi Malaysia bagi diri aku selain dari Leftenan Adnan. Duduk dalam hospital lebih setahun, tapi masih kuat dan mampu berdiri ketika tuanya. Banyak kali aku ulang baca novel tentang dia. Ayat yang paling aku ingat dan aku rasa mendalam, komen beliau apabila diberi anugerah SP dan PGB. Katanya, pujian dan pingat seperti minyak wangi; baik untuk dicium tapi tak boleh diminum. Hidup dia selepas tentera seperti agak menemui kesempitan sehingga menumpang di tanah mertua. Sedih. Tetapi, aku bangga dan sangat-sangat menghargai jasanya.

Setakat itu yang mampu aku luah tentang pahlawan negara kita.

Kita masuk topik lain pula.

Pagi tadi juga, ketika aku sedang bersarapan seorangan, aku asyik melihat orang di sekeliling aku. Tak ada apa-apa. Cuma manusia yang berlainan bangsa dan agama serta corak moral. Mula-mula nampak macam biasa, tetapi bila duduk seorang diri, kena pula dengan kopi beriringan rokok, nikotin-nikotin dalam rokok aku mula mengecas neuron-neuron otak aku untuk berfikir dengan lebih cergas dan kreatif. Aku terfikir tentang satu persoalan yang pernah seseorang lontarkan pada aku.

Soalannya, kalaulah diizinkan oleh Tuhan untuk masuk syurga, dapatkah kita minta untuk tengok dunia dan jelajahi dunia seperti yang kita inginkan di dunia?

Aku tak arif tentang ilmu ketauhidan. Aku tak tahu nak jawab apa. Cuma soalan itu buat aku berfikir dengan ligat. Di syurga, tiada lagi sifat-sifat cacat cela. Tiada lagi keburukan. Tiada lagi keinginan yang hina. Kalau kita minta jelajah dunia sekalipun, aku tak rasa akan ada lagi wajah George W Bush di dunia itu. Aku tak rasa kita akan menjelajah dengan diselitkan kepayahan dan kesulitan. Takkan ada lagi 'cuci-cuci mata' melihat anak-anak gadis berpeleseran dengan baju tak cukup sifat. Mungkin takkan ada.

Warna-warna yang ada ini, sebenarnya campuran dari warna-warna lain. Biru campur kuning jadi hijau dan begitulah seterusnya. Samalah seperti kehidupan, warna 'blonde' rambut makcik umur 70 tahun itu memang buruk, tetapi kadangkala ia menjadi faktor kita mengukir senyuman. Baju sendat yang dipakai oleh gadis yang memang sah-sah obesiti, sehingga nampak lemak tepu di pinggang itu memang membuatkan nafsu terhenti, tetapi itulah yang akan menjadi bahan perbualan kita untuk menceriakan suasana. Memang itulah hukumnya. Keajaiban warna-warni kehidupan.

Maka, fikir-fikirlah bagaimana kita calit warna dalam kehidupan kita. Samada ceria, cerah, gelap dan menakutkan atau campuran kedua-duanya. Kita tentukan.




Selit-selit: Aku jadi tak faham kenapa ramai sangat Melayu beragama Islam bangang sangat pergi sambut tahun baru di kelab-kelab malam. Nak kata mak bapa tak ajar, mungkin juga. Ditegur nanti, marah. Tapi otak serupa kambing.

Selit-selit: Kalau nak tunggu orang yang betul-betul baik untuk menegur, maka, makin berkuranglah orang yang menasihatkan. Memang aku juga pernah melampaui batas diri aku sendiri, tapi fikirlah. Akhirat tu lama chor oi.... Bukan sehari dua!


6 comments:

Iffah Afeefah said...

aku stuju tang selit2 kedua

=)

ko xkeje lagi? betabah la ngn menanti call

Jay Ar said...

Melayu yg sambut tahun baru di kelab malam tu memang sah Melayu (mamak pun Melayu juga), tapi nak kata dia Islam...

cik kaki ketawe said...

sama ada mak bapak xajar..atau pun time sekolah dulu diorang xblaja...dan terus jd kurang di ajar...maka tak terajar sudah...sebab tu tegur pun xmasuk...

paripariputih said...

mentabah jew tengok rancangan 999 kat tv tadi :P

Rien Rose said...

btl2 baik update blog time tahun baru.. kan ada faedahnye hahah ;p

p/s:jenguk en romeo.. juliet mner?

baby comel said...

Kalau mak bapak xajar sekalipun, dah besar kan. Boleh fikir baik buruk kan.. Ya Allah moga kita dilindungi.. Aku pun bukan baik. Xsempurna pun