Wednesday, 6 March 2013

Pelayaran. Abang, teman dan kawan..





Aku bakal kehilangan seorang kawan baik atas kapal ini. Dia dah nak balik. Hampir dua bulan tidur sebilik (aku rasa kapal lain mungkin tak ada macam ni melainkan kadet), sekarang aku kena belajar tidur seorang. Aku akan hilang teman bersembang. Aku akan hilang seorang yang aku anggap sebagai seorang abang, yang banyak mengajar aku tentang macam-macam perkara. Aku akan hilang seorang kawan yang aku rasa tak pernah lekang senyumnya di mata aku. Begitulah. Buruk baik, dikongsi dan diselesaikan bersama. Dan sekarang, dia dah nak balik ke tanah air.

Mula-mula aku naik kapal, bilik tak berapa nak cukup. Bukan tak cukup sebab apa, cuma bila masuk US, terpaksa ada satu bilik kosong untuk orang yang dipanggil sebagai PSA. Kena pula pegawai kadet pun tiba-tiba ramai kali ini. Jadi, akhirnya aku ke kabin doktor, yang mana ada dua katil berasingan, dan Tarmizee diarahkan sebilik dengan aku. Kebetulan juga kabin ini agak besar dibandingkan dengan kabin lain. Aci kerat kuku, kalau dia bukan sama warganegara dengan aku, aku takkan nak sebilik dengan orang lain. Bukan apa, kalau dengan orang lain, nak solat susah, nak tukar baju susah. Kongsi bilik air lagi aku tak nak. Kalau kena dengan gagak tanah besar, aku rasa tak boleh aku nak tidur dengan bau yang susah nak dihuraikan dengan kata-kata. Perkenalan yang ringkas campur mengejutkan aku, kerana dia adalah senior aku ketika aku masih tahun pertama di ALAM. Mulanya kekok juga aku, tapi akhirnya aku rasa seronok. Atas kapal, sangat-sangat sukar ada pegawai yang nak kongsi bilik sebab masing-masing mahukan privasi, tapi kami tak berapa nak kisah. Waktu bilik kemas, memang sangat kemas. Waktu sibuk, aku rasa kalau ada biawak komodo bersalin atas sofa pun kami tak sedar. Personaliti? Aku dengan dia rasanya jauh berbeza. Dia baik orangnya. Begitulah sedikit sebanyak perkenalan kami.

Orangnya agak kecil, tapi pemikirannya memang matang sungguh. Boleh aku katakan comel. Hahah. Jenis sejuk orangnya. Kalau habis marah sekalipun, mungkin dia akan menyumpah ketika dia balik ke bilik sahaja. Itu adatlah. Bila dah kena dengan gagak tanah besar, memang mulut terasa terlalu ringan untuk menyumpah. Aku sendiri pun, dalam mencuba menggantikan carutan dengan perkataan istighfar, kadang-kadang terlanjur juga. Lain dari itu, aku boleh simpulkan dia sebagai seorang abang dan pegawai yang memang aku hormat. Sepanjang hidup aku, sewaktu keegoan aku cukup tinggi, aku rasa hampir tak pernah pun aku hormat seseorang sebagai abang. Pertama, kerana aku tak pernah ada abang. Kedua, aku tak pernah jadi adik. Kepada Tarmizee, mungkin sepanjang perkenalan dengan aku, ada kekasaran aku kerana aku tak pandai jadi adik, jadi maafkanlah aku.

Aku rasa macam tak berapa nak seronok bila hari makin dekat untuk dia balik. Kapal masih tersangkut di luar pelabuhan, tunggu arahan nak masuk. Barang-barang dia dah siap kemas pun. Aku rasa berat hati sangat. Entahlah. Nanti dah takkan ada adegan melihat pegawai tidur di depan pemanas atas geladak waktu kapal masih membongkar sauh. Nanti dah takkan ada adegan melihat orang taip sms di telefon bimbit walaupun tak ada pancaran atau 'line'. Nanti dah takkan ada adegan melihat orang tak tidur-tidur sebab bergayut dengan bakal bini.

Kalau diizin Tuhan, lepas sikit dari tengah tahun nanti, aku dah boleh mohon balik. Kalau kena pada masa, aku dapat sambut raya. Aku tak nak sambut raya atas laut macam dulu. Kalau kena pada masa, aku nak datang ke Terengganu. Aku akan cari dia. Aku nak beraya dengan dia. Itupun kalau ada jodoh. Dan dalam pada masa yang sama, aku nak juga tengok mana rupa Cik Anim yang selalu buat 3rd Mate aku nan seorang ini asyik gila bayang. Hahah.

Aku harap perkenalan ini takkan terhenti di sini sahaja. Moga Allah izinkan sampai ke syurgaNya.





Selit-selit: Bertemu di tanah asing, akhirnya berpisah jua di tempat yang asing. 

Selit-selit: Kepada pengomen tegar yang selalu meletakkan 'kategori "hina atau tidak" ' pada entri aku, yang mana selalu menggunakan anonymous, sila jangan beri komen apa-apa. Anda sangat-sangat tidak dialu-alukan. Kehadiran anda sebenarnya sangat-sangat membuat orang rasa terganggu. Terima kasih.



9 comments:

Anonymous said...

Alamak.. Tacim tacim pulop. Dgn izin Nya kite jmpe lg di tempat yg sesuai dan masa yg sesuai.

aimi adilah said...

aku kan ade :P

cik kaki ketawe said...

hoho..insyaAllah...ada rezeki ko jumpa dia lagi nanti...

Anonymous said...

Katalah apa yang kau nak.....

Fara Hanim said...

Weh jgn rindu dia sgt.
Haha
jeles!

Fara Hanim said...

Weh weh weh
Jgn nk galop2
aipp ape nim

Jay Ar said...

Ringkasnya seperti kata pantun ini:

Dari mana hendak ke mana
Tinggi rumput dari padi
Hari mana bulan mana
Dapat kita berjumpa lagi

Cik Zaitul said...

aku harap hajat ko nak ray a kat darat tu tercapai . n kim salam kat si dia ye..

hmm..tersa kehilangan bila kita dah seronok , selesa dgn org tu tibe2 org tu dah xde..

adatlah setiap pertemuan mesti ade perpisahan,
aku tak jumpe ko lagi , jadi aku tak berpisah dgn ko kan..
hehehheheheh

(ayat aku ni mintak sekeh je..lalalallala)

missShila Nget said...

mesti ko tgh menangis rindukan dia kan..?

keh3..

oh, moga dpt beraya di tanah air..