Sunday, 9 September 2012

Menghilangkah Aku?

Lama jari jemari aku tak menekan papan kekunci. Lama juga aku tak menjengah apa dah jadi dengan blog aku. Sebelum puasa lagi, jari jemari aku dah puasa terlebih awal. Sebabnya? Ada beberapa orang sahaja yang tahu. Apapun, sekarang sedikit sebanyak aku rasakan dunia berputar lebih laju dari semalam, lebih pantas dari sebulan dua lepas, dan sememangnya berlalu dengan cepat kalau dibandingkan dengan setahun lebih yang lalu. Dunia dan isinya makin menarik. Aku? Turut dihayun bersama dengan kepantasan, kelajuan dan kecepatan masa yang berlalu. Tanpa aku sedar.

Cukup setakat itu. Aku rasakan masih ada lagi masa untuk aku ucapkan Selamat Hari Raya Idulfitri kepada pembaca, rakan-rakan, kenalan, yang masih rasa aku ini kawan ataupun tidak, tak terkecuali walau seorang pun. Ke mana aku menghilang dan apa yang kerjakan, itu rahsia buat masa sekarang. Maka, ada beberapa perkara yang suka untuk aku ceritakan dan kongsikan bersama. Tak ada sebarang nasihat atau apa-apa untuk entri kali ini kerana jari-jemari aku baru nak 'warm-up'.

Pertama: Aku mengucapkan setinggi-tinggi terima kasih beriringan dengan sekalung penghargaan yang tidak ternilai kepada si dia kerana menyedarkan aku bahawa hidup ini tidak harus terus-menerus diselubungi kejahatan dan kenistaan. Antara sedar dan tidak, dia memberikan aku satu peluang untuk aku melihat ke hadapan dengan keyakinan baru untuk mencari satu kehidupan yang diredhai Tuhan. Sungguh, aku bukan yang terbaik. Aku pernah melampaui batas untuk diri sendiri, dan aku tidak akan berhenti bernafas hanya kerana itu.

Kedua: Pernah dapat 'notification' dalam Facebook memberitahu ada orang 'like' post ucapan selamat hari raya anda setelah 669 hari anda post? Menarik bukan? Memang bunyinya pelik. Manusia bertuah ini memang nak kena. Apapun, rasa seronok juga. Kalau dah muka kacak macam aku, tak kira lelaki atau perempuan, mesti ada tindakbalas punya. Hahah. Hati sekeras kerikil sekalipun, kalau dah aku curah asid hidroklorik hari-hari, akhirnya bertebuk juga. Begitulah perumpamaannya. Manusia zaman sekarang memang suka buat cerita ala-ala novel. Tak kiralah lelaki atau perempuan, tak jauh beza. Cuma kaum aku lebih baik sikit dari yang sebelah sana.

Inilah Ina. Kawan aku. Bukan teman wanita.
Ketiga: Buat pertama kalinya dalam hidup aku menjejakkan kaki ke I-City di Shah Alam, Selangor. Asalnya ada kenduri kahwin, tapi disebabkan jauh, maka bermalam di rumah kawan. Maka di sebelah malamnya, agak bosan jadi berangkatlah aku, Khairuddin, Syaqiera @ Ina, dan Ika menuju ke I-City. Kalau aku tahu dari awal trafiknya sesak, jenuh nak beratur untuk letak kereta, takkan aku pergi. Kena pula letak kereta kawasan tanah merah dan perlu bayar RM10. Rasa macam  tak patut. Alih-alih, yang aku tengok tidaklah sehebat mana macam dalam gambar-gambar kawan-kawan aku yang pernah aku tengok. Penuh sesak dengan manusia. Nak berjalan pun susah. Aku pernah masuk Snow City di Singapura, bayarannya pun tak semahal di I-City. Siap cantum dengan Pusat Sains lagi. Apapun, begitulah perjalanan aku.

Keempat: Setelah 6 tahun tak bersua muka, tak bertepuk tampar, akhirnya aku bertemu dia kembali. Namanya panggilannya Aja. Dulu besar. Sekarang bertambah cantik. Geram aku tengok pipi dia. Hahah. Berkawan sejak dari kem Wilderness di Langkawi pada tingkatan 4, kemudian berhubung guna telefon, Facebook, siap pernah hilang lagi, jumpa balik, akhirnya dapat sarapan pagi dengan dia di Bangi. Itupun aku dapat peluang sebab aku pergi I-City. Waktu nak berangkat, melencong sekejap ke Bangi. Orangnya pandai. Ambil jurusan tentang penerbangan apa entah. Yang aku pasti kira asas kerjanya pengurusan di lapangan terbang. Hebat. Apapun, aku harap dia sihat dan ceria-ceria selalu.

Kelima: Syahadan, adapun terdetiklah aku nak berhubung dengan rakan-rakan, sahabat-sahabat lama di bangku sekolah rendah dahulu, SKTR. Aku di sekolah rendah dulu, baik. Sampai sekarang pun baik juga. Jadi, aku dapat tahu salah seorang kawan aku buat kenduri kahwin. Zaman sekarang ramai kahwin muda. Tak nak rugi umur katanya. Apa-apalah. Disebabkan aku sedikit terlewat, maka aku pun ajak kawan-kawan berkenduri di kedai makan di Tambun. Maka, berhari rayalah kami. Yang ada pun tak ramai. Aku, Rashdan, Aliff, Amir dan kembarnya, Syukri, Faliq, Abu Huzaifah dan rasanya ada seorang lagi. Tak ingat aku. Aku rasa kerdil sangat sebab majoriti mereka dah jadi Al-Hafiz. Al-Quran dah melekat dalam kepala dan jiwa. Nampak dari jauh macam K-Pop, ada yang gaya macam mat rempit baru lepas keluar lokap, tapi ilmu di dada tahap boleh sebat-sebat Imam Muda. Begitulah adanya. Bercerita hal sekolah, cikgu-cikgu, rakan-rakan yang hilang dan segala kenangan yang ada. Hebat rasanya. Dari sekolah biasa, siapa sangka dah nak ambil Master, jurusan agama tahap dalam punya. Segan aku. Setakat nak suruh jadi khatib Jumaat, aku rasa dia boleh senyum sinis lagi. Nak nikah? Khutbah nikah pun mereka boleh baca sendiri. Apapun, aku sayang kawan-kawan aku. Dan yang paling hebat aku perhatikan ialah, pelajar-pelajar lelaki dahulu yang akan jadi buruan cikgu, yang akan jadi mangsa pembaris kayu berwarna kuning, dah jauh lebih hebat dari pelajar-pelajar perempuan. Kalau yang kasar sikit, ramai budak lelaki yang jadi orang, dan ramai perempuan dah nak jadi beruang. Nampak? Dah aku kata lelaki memang jauh lebih hebat dari perempuan. Tak payahlah nak perjuangkan sangat 'hak persamaan gender' yang anda gembar-gemburkan sangat itu. Hahah. Begitulah adanya.

Sedikit sebanyak aku menaip ini, aku rasa bahagia. Rasa sedikit ruang untuk aku kecapi rasa rahmat Tuhan yang aku selalu lupakan. Aku harap Tuhan takkan menyentap buang rahmatNya dari aku dan orang-orang yang aku sayangi. Aku harapkan kebahagiaan ini takkan pernah putus, malah ditambah beriringan dengan keberkatan dariNya.

8 comments:

aimi adilah said...

fuhhhh pjg alasan nape die menghilang =)

Romeo Laut said...

Bukanlah alasan sebenarnya kalau awak baca betul-betul. Hahah.

Chic Na said...

lama tak nampak eddie. ingatkan dah start kerja. ;)

Romeo Laut said...

Chic Na: Heheh. Biasalah. Banyak benda kena selesaikan.

JR said...

Suka ayat ni: "ramai budak lelaki yang jadi orang, dan ramai perempuan dah nak jadi beruang..".
Kdg2 masa berubah dan kita juga berubah, asalkan berubah ke arah kebaikan ok la tu..Jgn transformasi ke arah yg menghancurkan sudahlah...

AzelahSaupi said...

kahkahkah! poyo! mohon terasa :P kawen jangan lupe jempot .miaw~

Romeo Laut said...

JR: Ramai yang dah transform jadi hancur. Heheh. Selaras dengan transformasi negara. Hahah.

AzelahSaupi: Kahwin? Apakah? Jangan salah faham dengan foto di atas.

AAA Jr. said...

hati sekeras kerikil? awek tu must be very very awesome. nanti kirim salam dekat dia eh? hahahaha