Wednesday, 12 September 2012

Haramjadah dan Melayu..

Pagi ini aku bersarapan ringkas sahaja. Ada banyak kerja di pagi hari. Nak dijadikan cerita, sekaligus menjadi topik aku dalam entri kali ini, muncullah salah seorang yang bakal bersarapan semeja dengan aku. Maka mukanya penuh dalam keadaan suram dan muram. Maka, tersembullah ayat keramat di pagi hari yang bahagia, "Haram jadah punya ******, dia ingat pangkat dia tinggi, boleh ikut suka hati maki aku?". Aku terdiam, tapi tak pula aku jadi marah sama. Aku tersenyum sendiri. Aku secara tidak langsung menjadi tempat dia meluahkan perasaan yang terbuku. Aku layankan sahaja.

Tapi bukan orang itu yang hendak dijadikan topik. Dia cuma pencetus. Sekadar pencetus cerita. Orang Melayu selalu sangat kita dengar memaki hamun orang dengan perkataan 'haramjadah'. Tapi tahu atau tidak kita mana datangnya perkataan 'haramjadah' itu? Sedap main sebut sahaja.

Kam sami' tuhum  min jaddi wa abi, sayugia asal perkataan itu adapun dari Tanah Arab. Datuk aku dahulu ada diam beberapa lama di sana, jadi dia pun membawa cerita dari sana. Salah satunya asal perkataan 'haramjadah' itu. Tersebut kisah, di sana lebih kurang di sini juga. Ada stesen bas dan teksi. Jadi di stesen ini, apabila ada bakal penumpang, soalan yang akan dikeluarkan oleh konduktor bas atau teksi ialah, "Aina tazhab ya syeikh? Haram? Jeddah?". Maksudnya, tuan, pergi mana? Tanah Haram? Jeddah?. Adapun kedua-dua tempat ini agak jauh dari satu sama lain, dan kiranya destinasi yang sangat popular. Sama kiranya kalau kita pergi ke stesen bas Medan Kidd di Ipoh (sekarang cuma tinggal bas domestik, bas ekspres di Medan Gopeng), kita akan lihat ragam konduktor bas dan teksi. Akan kedengaranlah laungan "Jusco, Jusco, Rainbow, Rainbow, Hospital, Hospital!". Begitu jugalah adanya keadaan di Tanah Arab sana.

Nampak kehebatan orang Melayu? Dapat sahaja benda pelik-pelik, terus dibuatnya bahasa kesat. Kalau bab inovasi dan daya kreatif, orang Melayu layak dapat pujian. Sama juga perkataan 'keparat', yang asalnya dari perkataan kafarat yang bermaksud denda atau tebusan. Hebat bukan? Diadaptasi sesedap rasa. Hahaha.

Namun begitu, mungkin ada di kalangan pembaca yang rasa ragu-ragu dengan entri aku. Terpulang. Boleh selidik sendiri. Aku bukan pakar bahasa, tetapi aku ada asas sedikit dalam bahasa Arab. Elok pula datuk aku banyak bercerita bagaimana 'dahsyatnya' orang Melayu, yakni bangsa aku. Cerita tentang orang Melayu sangat banyak. Kini, perkataan itu telah pun difahami oleh hampir seluruh rakyat Malaysia. Elok pula waktu Bersih tempoh hari, peserta dan polis saling memaki hamun dengan perkataan 'haramjadah' juga. Makin erat hubungan rakyat jadinya. Hahah.


Apapun, kini ia dah jadi perkataan Malaysia. Memang menjadi sangatlah kempen 1 Malaysia itu. Hahaha. Nanti aku cerita benda lain pula.




Selit-selit: Masyarakat di Malaysia sangat kreatif dan inovatif.

1 comment:

aimi adilah said...

biase ler 2 =) ahhhahahahhaha

xley komen lebih2 nt lain jadi nya