Tuesday, 6 March 2012

Sejarah dan Hari Ini..

Aku taip lagi. Ada manusia yang mengeluarkan bunyi-bunyi seakan tak puas hati. Biasalah, orang cerita tentang apapun, tetap ada segelintir manusia yang tak puas hati.

Sekian aku menaip beberapa kisah dan cerita, tak pernah pula aku usik tentang zaman kanak-kanak aku. Dulu, waktu aku meningkat usia remaja, aku bersekolah di sekolah berasrama. Di mana letaknya, biarlah aku simpan sendiri. Jadi, pada waktu aku meningkat remaja itu, aku mula menjaga diri aku dengan begitu baik sekali. Ini boleh dilihat dengan sifat aku yang cukup tak suka dibasahi hujan dan panas terik. Alasannya mudah, takut basah dan takut panas. Hatta kalau guru atau warden aku suruh ambil apapun, yakni jalannya perlu menempuh hujan atau panas itu, memang takkan aku lakukan. Walaupun hujannya sekadar dua tiga titik. Atas alasan itu juga, ketika atas kapal dulu, aku selalu ponteng kerja. Bukan kerana aku malas, tapi aku tak suka panas dan hujan. Kadang-kadang aku menghilang atas alasan hujan ataupun 'dah nak hujan'. Mungkin akan ada yang berkata bahawasanya aku ini jantan manja dan sebagainya, tapi aku tak peduli kerana sebab-sebab yang lebih kompleks takkan ada orang ambil berat.

Aku tak ingat apa yang kami tunggu..
Berdasarkan sejarah-sejarah ringkas di atas itulah, aku teringat akan suatu tarikh keramat. Tarikh yang menyaksikan segala-galanya. 19 Februari - hari yang mana hujan mula menggila di kawasan Tanjung Bidara. Longkang-longkang dan parit-parit di seluruh kawasan itu mula meninggi dengan air hujan yang lebat, beriringan dengan pancaran kilat yang meriah bagai pertunjukan bunga api yang lebih sinonim dengan amalan bakar duit. Kesejukannya mula hendak menyerang ke tubuh aku yang dah mula takut. Tidak aku pedulikan lagi payung atau baju hujan yang tidak lagi boleh diharap. Segalanya melakar sejarah yang cukup hebat.

Aku berjalan dan terus berjalan walaupun menggigil kesejukan.
Aku teruskan langkahan di dalam tirai hujan itu walau langkah mula menjadi berat dan perlahan.
Sendirian?

Heh! Kalau diupah dengan lapan sembilan ratus guni beras sekalipun, walau dinaikkan gaji tujuh lapan puluh peratus setahun sekalipun, walau diupah dengan apapun, aku takkan meredah hujan itu bersendirian. Pantang betul aku nak meredah hujan begitu seorangan. Namun begitu, tidak pula aku sanggup meredah lautan hujan itu bertiga, berempat, berlima, berenam atau ber apapun yang melebihinya. Ya. Aku meredahnya berdua. Tidak lain dan tidak bukan, tentulah dengan Cik Ikin aku.

Dengan Cik Ikin aku, terus sahaja aku redah hujan itu.

Pemandangan Boston dari atas kapal aku

"Untuk you, lautan api sanggup I renangi", aku pernah dengar orang berkata begitu pada pasangannya. Pernah juga aku tengok orang yang melafazkannya itu jenis orang yang akan menyumpah seranah dan mengamuk sakan hanya kerana terkena percikan abu rokok atau percikan air yang dilanggar oleh kereta. Dahulu, lebih kurang campur tolak, aku pun begitu juga.

Tetapi, tarikh keramat itu mengubah segalanya. Kalau kena dengan orang dan caranya, nampaknya aku juga adalah tergolong dalam kategori lelaki yang boleh meredah lautan api. Lagipun, apa sangatlah api. Air lebih merbahaya kerana lebih banyak manusia mati kerana disebabkan air. Jadi, aku tak kisah sangatlah. Redahlah apapun. Asalkan dengan Cik Ikin aku.

Sekarang, aku rasa seronok. Pasti dan sah tentu dia akan kata, "beruntungnya aku ada dia sebagai peneman aku."

Sebenarnya, tak kira sesiapapun, memang akan rasa cukup beruntung kalau dapat jantan nan satu ini....

Satu lagi, secara tiba-tiba aku jumpa benda pertandingan dari Mountain Dew. Seronok aku tengok. Cuba-cuba klik dan baca sendiri dulu. Pertandingan Mountain Dew

2 comments:

Afiqah Mohd Nooh said...

wah wah.memang romeo melayu ni

Romeo Laut said...

Biasalah. Jantan cerdik. Hahah!